Loading
KURSI Allah …. ARSY (SINGGASANA) ALLAH AZZA WA JALLA ——————– -ayat-ayat al-Qur’an yang berisi konsep-konsep Kauniyah sangat bervariasi, tergantung pada pengetahuan mufassir tentang alam semesta itu sendiri. Untuk memberikan contoh yang nyata, kita dapat menelaah ayat-ayat berikut, Dan tidakkah orang-orang kafir itu mengetahui bahwa sama, [1] dan ardh [2] itu dahulu sesuatu yang padu, kemudian kami pisahkan keduanya (QS. al-Anbiya’: 30. Dan sama’ itu kami bangun dengan kekuatan dan sesungguhnya kamilah yang meluaskannya (QS. al-Dzariyat: 47). ——————- Seseorang yang hidup dalam abad 9 M akan mengatakan bahwa kata sama’ artinya langit; pengertiannya ialah bahwa langit itu adalah sebuah bola super raksasa yang panjang radiusnya tertentu, yang berputar mengelilingi sumbunya. Dan pada dindingnya tampak menempel bintang-bintang yang gemerlapan di malam hari. Bola ini dikatakan mewadahi seluruh ruang alam dan segala sesuatu yang berada di dalamnya. Ia merasa yakin bahwa persepsinya mengenai langit itulah yang sesuai dengan apa yang dapat diamati setiap hari, kapan pun juga. Bintang-bintang tampak tidak berubah posisinya yang satu terhadap yang lain, dan seluruh langit itu berputar-putar dalam satu hari (siang dan malam). ———————————- Orang yang berkecimpung dalam bidang sains, mereka mengatakan al-Qur’an sejalan atau cocok dengan sains, hasil karya pikir manusia, adalah suatu tuduhan yang tak berdasar. Apa yang telah saya lakukan di sini bukanlah pembenaran (justification) sains dengan al-Qur’an; karena ada beberapa konsepsi sains yang telah saya tolak, karena tidak sesuai dengan al-Qur’an. Dan tidak pula saya menarik al-Qur’an agar sesuai dengan sains. Patokan saya adalah kebenaran kitab suci umat Islam, dan apa yang bertentangan dengannya saya tolak. Dan bukankah justeru Allah swt sendiri yang mengungkapkan adanya gejala ekspansi kosmos dan radiasi gelombang mikro kepada para ilmuwan, untuk membimbing mereka dari kesesatan dalam memahami ciptaanNya, hingga para ilmuwan yang setia kepada tradisi umat Islam, yang salaf, memeriksa ruang-waktu (alam semesta) serta materi di dalamnya sesuai dengan perintah-Nya dalam surah Yunus 101 itu mendapatkan petunjuk ke arah yang benar seperti tercantum dalam surah Fushshilat 53, Akan Kami perlihatkan kepada mereka ayat-ayat Kami di segenap penjuru dan dalam diri mereka sendiri sehingga jelaslah bagi mereka itu bahwa ia (al-Qur’an) adalah yang benar. ——————— ayat-ayat al-Qur’an yang berisi konsep-konsep Kauniyah sangat bervariasi, tergantung pada pengetahuan mufassir tentang alam semesta itu sendiri. Untuk memberikan contoh yang nyata, kita dapat menelaah ayat-ayat berikut, Dan tidakkah orang-orang kafir itu mengetahui bahwa sama, [1] dan ardh [2] itu dahulu sesuatu yang padu, kemudian kami pisahkan keduanya (QS. al-Anbiya’: 30. Dan sama’ itu kami bangun dengan kekuatan dan sesungguhnya kamilah yang meluaskannya (QS. al-Dzariyat: 47). ——————- Seseorang yang hidup dalam abad 9 M akan mengatakan bahwa kata sama’ artinya langit; pengertiannya ialah bahwa langit itu adalah sebuah bola super raksasa yang panjang radiusnya tertentu, yang berputar mengelilingi sumbunya. Dan pada dindingnya tampak menempel bintang-bintang yang gemerlapan di malam hari. Bola ini dikatakan mewadahi seluruh ruang alam dan segala sesuatu yang berada di dalamnya. Ia merasa yakin bahwa persepsinya mengenai langit itulah yang sesuai dengan apa yang dapat diamati setiap hari, kapan pun juga. Bintang-bintang tampak tidak berubah posisinya yang satu terhadap yang lain, dan seluruh langit itu berputar-putar dalam satu hari (siang dan malam). ———————————- | Islam dan Sains-Edy

KURSI Allah …. ARSY (SINGGASANA) ALLAH AZZA WA JALLA ——————– -ayat-ayat al-Qur’an yang berisi konsep-konsep Kauniyah sangat bervariasi, tergantung pada pengetahuan mufassir tentang alam semesta itu sendiri. Untuk memberikan contoh yang nyata, kita dapat menelaah ayat-ayat berikut, Dan tidakkah orang-orang kafir itu mengetahui bahwa sama, [1] dan ardh [2] itu dahulu sesuatu yang padu, kemudian kami pisahkan keduanya (QS. al-Anbiya’: 30. Dan sama’ itu kami bangun dengan kekuatan dan sesungguhnya kamilah yang meluaskannya (QS. al-Dzariyat: 47). ——————- Seseorang yang hidup dalam abad 9 M akan mengatakan bahwa kata sama’ artinya langit; pengertiannya ialah bahwa langit itu adalah sebuah bola super raksasa yang panjang radiusnya tertentu, yang berputar mengelilingi sumbunya. Dan pada dindingnya tampak menempel bintang-bintang yang gemerlapan di malam hari. Bola ini dikatakan mewadahi seluruh ruang alam dan segala sesuatu yang berada di dalamnya. Ia merasa yakin bahwa persepsinya mengenai langit itulah yang sesuai dengan apa yang dapat diamati setiap hari, kapan pun juga. Bintang-bintang tampak tidak berubah posisinya yang satu terhadap yang lain, dan seluruh langit itu berputar-putar dalam satu hari (siang dan malam). ———————————- Orang yang berkecimpung dalam bidang sains, mereka mengatakan al-Qur’an sejalan atau cocok dengan sains, hasil karya pikir manusia, adalah suatu tuduhan yang tak berdasar. Apa yang telah saya lakukan di sini bukanlah pembenaran (justification) sains dengan al-Qur’an; karena ada beberapa konsepsi sains yang telah saya tolak, karena tidak sesuai dengan al-Qur’an. Dan tidak pula saya menarik al-Qur’an agar sesuai dengan sains. Patokan saya adalah kebenaran kitab suci umat Islam, dan apa yang bertentangan dengannya saya tolak. Dan bukankah justeru Allah swt sendiri yang mengungkapkan adanya gejala ekspansi kosmos dan radiasi gelombang mikro kepada para ilmuwan, untuk membimbing mereka dari kesesatan dalam memahami ciptaanNya, hingga para ilmuwan yang setia kepada tradisi umat Islam, yang salaf, memeriksa ruang-waktu (alam semesta) serta materi di dalamnya sesuai dengan perintah-Nya dalam surah Yunus 101 itu mendapatkan petunjuk ke arah yang benar seperti tercantum dalam surah Fushshilat 53, Akan Kami perlihatkan kepada mereka ayat-ayat Kami di segenap penjuru dan dalam diri mereka sendiri sehingga jelaslah bagi mereka itu bahwa ia (al-Qur’an) adalah yang benar. ——————— ayat-ayat al-Qur’an yang berisi konsep-konsep Kauniyah sangat bervariasi, tergantung pada pengetahuan mufassir tentang alam semesta itu sendiri. Untuk memberikan contoh yang nyata, kita dapat menelaah ayat-ayat berikut, Dan tidakkah orang-orang kafir itu mengetahui bahwa sama, [1] dan ardh [2] itu dahulu sesuatu yang padu, kemudian kami pisahkan keduanya (QS. al-Anbiya’: 30. Dan sama’ itu kami bangun dengan kekuatan dan sesungguhnya kamilah yang meluaskannya (QS. al-Dzariyat: 47). ——————- Seseorang yang hidup dalam abad 9 M akan mengatakan bahwa kata sama’ artinya langit; pengertiannya ialah bahwa langit itu adalah sebuah bola super raksasa yang panjang radiusnya tertentu, yang berputar mengelilingi sumbunya. Dan pada dindingnya tampak menempel bintang-bintang yang gemerlapan di malam hari. Bola ini dikatakan mewadahi seluruh ruang alam dan segala sesuatu yang berada di dalamnya. Ia merasa yakin bahwa persepsinya mengenai langit itulah yang sesuai dengan apa yang dapat diamati setiap hari, kapan pun juga. Bintang-bintang tampak tidak berubah posisinya yang satu terhadap yang lain, dan seluruh langit itu berputar-putar dalam satu hari (siang dan malam). ———————————-

KURSI Allah …. ARSY (SINGGASANA) ALLAH AZZA WA JALLA

————————

ayat-ayat  al-Qur’an  yang berisi  konsep-konsep  Kauniyah  sangat bervariasi, tergantung pada pengetahuan mufassir tentang alam  semesta  itu  sendiri. Untuk  memberikan  contoh  yang  nyata,  kita  dapat   menelaah ayat-ayat  berikut,

Dan  tidakkah   orang-orang    kafir   itu mengetahui  bahwa    sama,  [1]  dan  ardh [2] itu dahulu sesuatu  yang  padu,  kemudian  kami  pisahkan  keduanya   (QS. al-Anbiya’:  30. Dan sama’ itu kami bangun dengan kekuatan dan sesungguhnya kamilah yang meluaskannya (QS. al-Dzariyat: 47).
——————-

Seseorang yang hidup dalam abad 9 M akan mengatakan bahwa kata sama’  artinya  langit;  pengertiannya  ialah bahwa langit itu adalah  sebuah  bola  super  raksasa  yang  panjang   radiusnya tertentu,   yang  berputar  mengelilingi  sumbunya.  Dan   pada dindingnya tampak menempel bintang-bintang yang gemerlapan  di malam hari. Bola ini dikatakan mewadahi seluruh ruang alam dan segala sesuatu yang berada di dalamnya. Ia merasa yakin  bahwa persepsinya mengenai langit itulah yang sesuai dengan apa yang dapat diamati setiap hari,  kapan  pun  juga.  Bintang-bintang tampak  tidak  berubah posisinya yang satu terhadap yang lain, dan seluruh langit itu berputar-putar dalam satu  hari  (siang dan malam).

———————————-
Orang    yang berkecimpung  dalam  bidang  sains, mereka mengatakan  al-Qur’an  sejalan  atau  cocok  dengan  sains,  hasil   karya pikir manusia, adalah suatu tuduhan  yang  tak  berdasar.  Apa  yang telah saya lakukan di sini bukanlah pembenaran (justification) sains dengan al-Qur’an; karena  ada  beberapa  konsepsi  sains yang  telah  saya tolak, karena tidak sesuai dengan al-Qur’an. Dan tidak pula  saya  menarik  al-Qur’an  agar  sesuai   dengan sains.  Patokan  saya  adalah kebenaran kitab suci umat Islam, dan apa yang bertentangan dengannya saya tolak.  Dan  bukankah justeru  Allah  swt  sendiri  yang mengungkapkan adanya gejala ekspansi  kosmos  dan  radiasi  gelombang  mikro  kepada   para ilmuwan, untuk membimbing mereka dari kesesatan dalam memahami ciptaanNya, hingga para ilmuwan yang setia kepada tradisi umat Islam,  yang salaf, memeriksa ruang-waktu (alam semesta) serta materi di dalamnya  sesuai  dengan  perintah-Nya  dalam  surah Yunus  101 itu mendapatkan petunjuk ke arah yang benar seperti tercantum dalam surah Fushshilat  53,  Akan  Kami  perlihatkan kepada mereka ayat-ayat Kami di segenap penjuru dan dalam diri mereka sendiri sehingga jelaslah bagi mereka  itu  bahwa    ia (al-Qur’an) adalah yang benar.
——————

Dari Ibnu Masud radhiallahu anhu dia berkata,

بين السماء الدنيا والتي تليها خمسمائة عام وبين كل سماء خمسمائة عام ، وبين السماء السابعة والكرسي خمسمائة عام ، وبين الكرسي والماء  خمسمائة عام ، والعرش فوق الماء ، والله فوق العرش لا يخفى عليه شيء من أعمالكم (رواه ابن خزيمة في ” التوحيد ” )

“Antara langit dunia dengan langit berikutnya berjarak lima ratus tahun dan jarak antara masing-masing langit berjarak lima ratus tahun. Antara langit ketujuh dengan Kursy berjarak lima ratus tahun. Sedangkan jarak antara Kursy dengan air berjarak lima ratus tahun. Arasy berada di atas air, sedangkan Allah berada di atas Arasy. Tidak ada yang tersembunyi bagi-Nya amal-amal kalian.” (HR. Ibnu Khuzaimah dalam At-Tauhid, hal. 105, Baihaqi dalam ‘Al-Asma wa Ash-Shifat, hal. 401. Riwayat ini dishahihkan oleh Ibnu Qayim dalam ‘Ijtima Juyusy Islamiyah’, hal. 100 dan Az-Zahaby dalam ‘Al-Uluw’, hal. 64)

Syekh Ibnu Utsaimin rahimahullah berkata, “Hadits ini mauquf, hanya sampai kepada Ibnu Masud. Akan tetapi ini termasuk perkara yang tidak mungkin disimpulkan oleh akal, maka riwayat ini dihukumi sebagai marfu (sampai dan bersumber dari Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam), karena Ibnu Masud tidak dikenal suka mengambil riwayat Israiliyat.”

(Al-Qaulul Mufid Syarh Kitab Tauhid, 3/379)

Imam Muhammad bin Abdul Wahab rahimahullah berkata dalam beberapa pelajaran dari hadits ini;

“….Kesembilan: Kursi lebih besar dibandingkan langit.

Kesepuluh: Arasy lebih besar dari Kursy

Kesebelas: Arasy bukan Kursy dan Air.”

(Syarhu Kitab Tauhid, hal. 667-668)

Arasy Allah merupakan makhlu Allah yang paling besar dan luas.

Allah Ta’ala berfirman,

فتعالى الله الملك الحق لا إله إلا هو رب العرش العظيم (سورة المؤمنون:  116)

“Maka Maha Tinggi Allah, raja yang sebenarnya; tidak ada Tuhan selain Dia, Tuhan (yang mempunyai) ‘Arsy yang mulia.” (QS. Al-Mukminun: 116)

Dia juga berfirman,

وهو رب العرش العظيم (سورة التوبة: 129)

“Dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung”. (QS. At-Taubah: 119)

ذو العرش المجيد (سورة البروج: 15)

“Yang mempunyai ‘Arsy, lagi Maha mulia.” (QS. Al-Buruj: 15)

Ibnu Katsir rahimahullah berkata,

“{ وهو رب العرش العظيم }

“Dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung”. (QS. At-Taubah: 119)

Maksudnya adalah bahwa Dia adalah pemilik segala sesuatu yang Penciptanya. Karena Dia pemilik Arasy yang agung yang menungi seluruh makhluk. Seluruh makhluk di langit dan dibumi serta apa yang terdapat di dalamnya dan di antara keduanya berada di bawah Arasy dan berada di bawah kekuasaan Allah Ta’ala. Ilmu-Nya meliputi segala sesuatu, dan kekuasaan-Nya terlaksana terhadap segala sesuatu, Dia adalah pelindung atas segala sesuatu.”

(Tafsir Ibnu Katsir, 2/405)

Beliau rahimahullah juga berkata,

ذو العرش

“Yang mempunyai ‘Arsy.” (QS. Al-Buruj: 15)

“Maksudnya adalah pemilik Arasy yang agung di atas seluruh makhluk. Sedangkan ‘المجيد’ (mulia), padanya terdapat dua qira’at (cara membaca); Dengan rafa (المجيدُ)berarti dia adalah sifat bagi Allah Azza wa Jalla. Dengan jar (المجيدِ) berarti dia adalah sifat bagi Arasy. Kedua makna ini benar.”

(Tafsir Ibnu Katsir, 4/474)

Arti ‘المجيد’ adalah yang luas dan agung kedudukannya.

Dari Abu Said radhiallahu anhu, dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam dia berkata, “Manusia pada hari kiamat akan dibinasakan. Dan aku adalah orang yang pertama kali bangun. Aku dapatkan Musa sedang berpegangan pada salah satu tiang Arasy. Aku tidak tahu, apakah dia bangun sebelum aku atau dia dibalas karena pingsan yang dia alami di bukit Tursina.” (HR. Bukhari, no. 3217)

Arasy memiliki para penopang yang membawanya.

Allah Ta’ala berfirman,

الذين يحملون العرش ومن حوله يسبحون بحمد ربهم ويستغفرون للذين آمنوا ربنا وسعت كل شيء رحمة وعلماً فاغفر للذين تابوا واتبعوا سبيلك وقهم عذاب الجحيم (سورة غافر: 7)

“(Malaikat-malaikat) yang memikul ‘Arsy dan Malaikat yang berada di sekelilingnya bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada-Nya serta memintakan ampun bagi orang-orang yang beriman (seraya mengucapkan): “Ya Tuhan Kami, rahmat dan ilmu Engkau meliputi segala sesuatu, Maka berilah ampunan kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalan Engkau dan peliharalah mereka dari siksaan neraka yang menyala-nyala.” (QS. Ghafir: 7)

Mereka adalah makhluk yang besar.

Dari Jabir bin Abdullah dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam, beliau bersabda,

” أُذِن لي أن أحدِّث عن ملَك من ملائكة الله من حملة العرش ، إنَّ ما بين شحمة أذنه إلى عاتقه مسيرة سبعمائة عام ” (رواه أبو داود، رقم 4727 )

“Aku telah diizinkan untuk menyampaikan tentang para malaikat Allah pembawa Arasy. Sesungguhnya antara daun telinga dan lehernya berjarak tujuh ratus tahun.” (HR. Abu Daud, no. 4727)

Hadits ini dinyatakan oleh Al-Hafiz Ibnu Hajar, sanadnya berdasarkan syarat yang shahih (Fathul Bari, 8/665)

Arasy di atas Kursy, bahkan di atas seluruh makhluk.

Ibnu Qayim rahimahullah berkata,

“Karena itu, ketika langit meliputi bumi, dia berada di atasnya. Ketika Kursy meliputi langit, maka dia berada di atasnya. Ketika Arasy meliputi Kursy, maka dia berada di atasnya.”

(Ash-Shawaiqul Mursalah, 4/1308)

=====================

7- Arasy bukanlah kerajaan, bukan pula Kursy

Ibnu Abu Al-Iz Al-Hanafi rahimahullah, berkata, “Adapun orang yang merubah kalam Allah dan menjadikan Arasy sebagai bentuk kerajaan, bagaimana pandangannya terhadap firman Allah Ta’ala,

ويحمل عرش ربك فوقهم يومئذ ثمانية (سورة الحاقة: 17)

“Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. dan pada hari itu delapan orang Malaikat menjunjung ‘Arsy Tuhanmu di atas (kepala) mereka.” (QS. Al-Haaqah: 17)

Juga firman-Nya

وكان عرشه على الماء (سورة هود: 7)

“Dan adalah singgasana-Nya (sebelum itu) di atas air.” (QS. Huud: 7)

Apakah dia akan berkata, “Ada delapan malaikat yang membawa kerajaan-Nya.” Dan “Kerajaan-Nya berada di atas air.” Dan “Nabi Musa berpegangan di salah satu kaki kerajaan.” Apakah ada orang berakal mengatakan demikian dan dia sadar apa yang dia katakan?

Adapun terhadap Kursy, Allah Ta’ala berfirman,

وسع كرسيه السموات والأرض (سورة البقرة: 255)

“Kursi Allah meliputi langit dan bumi. dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha besar.” (QS. Al-Baqarah: 255)

Ada yang mengatkaan bahwa Kursy adalah Arasy. Tapi yang benar adalah bahwa dia bukan Arasy. Hal itu dikutip dari Ibnu Abbas radhiallahu anhum dan selainnya.

Ibnu Abi Syaibah meriwayatkan dalam Kitab “Sifatul Arsy” dan Al-Hakim dalam Kitab, “Al-Mustadrak” dia berkata, “Riwayat ini berdasarkan syarat dua orang Syaikh (Bukhari dan Muslim) namun keduanya tidak meriwayatkannya.”

Dari Said bin Jubair, dari Ibnu Abbas dalam firman Allah Ta’ala,

وسع كرسيه السموات والأرض

“Kursi Allah meliputi langit dan bumi.”

Dia berkata, “Kursy adalah tempat dua kaki, sedangkan Arasy tidak ada yang dapat memperkirakan ukurannya kecuali Allah Ta’ala.”

Ada yang mengatakan bahwa hadits ini diriwayatkan secara marfu’ (periwayatannya sampai kepada Nabi). Yang benar adalah: Bahwa dia mauquf (periwayatannya sampai pada shahabat) Ibnu Abbas.

Abu Dzar radhiallahu anhu berkata, “Aku mendengar Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, ‘Tidaklah Kursy di banding Arasy kecuali bagaikan cincin yang dilempar di atas padang di muka bumi.”

Kursy seperti dikatakan oleh lebih dari seorang salaf di hadapan Arasy bagaikan tangga kepadanya.”

(Syarah Aqidah Thahawiyah, hal. 312-313)

Syekh Ibnu Utsaimin rahimahullah berkata, “Ada yang berkata bahwa Arasy adalah Kursy, berdasarkan hadits, “Sesungguhnya Allah meletakkan Kursy-Nya pada hari kiamat.” Mereka mengira bahwa Kursy adalah Arasy.

Sebagian lainnya juga ada yang mengira bahwa Kursy adalah ilmu. Mereka berkata terkait dengan firman Allah Ta’ala,

{ وسع كرسيه السموات والأرض }

Maksud ‘كرسي’ pada ayat tersebut adalah: Ilmu.

Yang benar, bahwa Kursy adalah tempat kedua kaki, sedangkan Arasy, di atasnya Allah Ta’ala bersemayam.

Sedangkan ilmu merupakan sifat bagi yang berilmu. Dapat mengetahui apa yang diketahuinya”

Wallahua’lam.

Al-Qaulul Mufid Syarah Kitab Tauhid (3/393-394)

 ===============================

Menurut Prof. Baiquni :

“Alam semesta yang berawal dari ”ketiadaan” sebagai gun- cangan vakum yang membuatnya memiliki energi yang sangat tinggi dalam singularitas bertekanan negatip. Vakum yang mempunyai kandungan energi luar biasa besar dan tekanan gravitasi negatip ini menimbulkan suatu dorongan eksplosif yang luar biasa besar keluar dari singularitas.”
Seiring dengan mengembangnya alam semesta, materi dan radiasi di alam semesta menjadi semakin dingin. Karena suhu merupakan ukuran energi rerata (atau kelajuan rerata) partikel, pendinginan semesta memiliki pengaruh terhadap materi yang dikan- dungnya. Ketika alam semesta mendingin, karena ekspansi yang super cepat, suhunya merendah melewati 1.000 trilyun-trilyun derajat (coba bandingkan, misalnya dengan suhu reaksi fusi di matahari yang ”hanya” sekitar 5.500 derajat celcius), pada umur 10 pangkat minus 35 detik, terjadilah gejala ’lewat dingin’.
Pada saat pengembunan tersentak, keluarlah materi dari bentuk energi yang mem- anaskan kosmos kembali menjadi 1.000 trilyun-trilyun (1 dengan 27 nol dibelakangnya) derajat. Namun, seluruh kosmos terdorong membesar dengan kecepatan luar biasa selama waktu 10 pangkat minus 32 detik. Ekspansi alam semesta yang luar biasa, menggelembung dengan tiupan dahsyat dikenal sebagai gejala inflasi.
Selama proses inflasi ini, terdapat kemungkinan tak hanya satu alam saja yang muncul, tetapi beberapa alam, berapa jumlahnya?
Dan masing-masing alam dapat memiliki hukum-hukumnya sendiri yang tidak perlu sama dengan hukum alam semesta yang kita tempati. Karena materialisasi dari energi yang tersedia yang pada akhirnya berakibat terhentinya inflasi tak terjadi secara serentak, maka di lokasi-lokasi tertentu terdapat konsentrasi materi yang merupakan benih galaksi-galaksi yang tersebar di seluruh kosmos.
Jenis materi apa yang muncul pertama-tama di alam ini?
Saat umur alam semesta mendekati seperseratus detik, isinya adalah radiasi dan partikel-partikel subnuklir. Pada saat itu, suhu kosmos sekitar 100 milyar derajat celcius. Campuran partikel dan radiasi yang sangat rapat serta bersuhu sangat tinggi itu lebih menyerupai ”fluida” daripada zat padat, sehingga kosmolog menamainya ”sop kosmos”.

Nukleosintesis dan Shadow World

Antara umur satu detik hingga tiga menit terjadi proses yang dinamai proses nuk- leosintesis yakni proses penggabungan inti-inti atom. Dalam periode ini, inti atom- atom ringan terbentuk sebagai hasil reaksi fusi nuklir. Saat, setelah umur alam semesta mencapai 700.000 tahun, elektron-elektron masuk dalam orbit mereka di sekitar inti dan bersama-sama inti membentuk atom sembari melepaskan energi radiasi; pada saat itu seluruh langit bercahaya terang-benderang dan hingga kini ”cahaya” ini masih dapat diamati sebagai radiasi gelombang mikro.
Menurut perhitungan para ilmuwan kosmologi, alam semesta mempunyai sekitar sepuluh dimensi; yaitu, empat dimensi ruang-waktu yang kita hayati, dan enam dimensi lainnya yang tak kita sadari, karena ”tergulung” dengan jari-jari 10 pangkat minus 32 sentimeter yang berwujud sebagai muatan listrik dan muatan nuklir.
Dimensi yang kita hayati adalah dimensi yang, katakanlah, ”terentang” sebagai ruang-waktu. Jika semua yang telah dirintis secara matematika ini memperoleh dukun- gan dari hasil ekperimen atau observasi, maka ada kemungkinan bahwa alam semesta yang kita huni ini mempunyai ”dunia kembaran”(shadow world ) yang sebenarnya ke- beradaannya di sekeliling kita, ia hanya dapat kita hubungi melalui medan gravitasi.
Sumber : Miftachul Hadi Applied Mathematics for Biophysics Group Physics Research Centre, Indonesian Institute of Sciences (LIPI)

====================================

Sejak penciptaan sampai suhu kosmos turun menjadi seratus juta-juta-juta-juta-juta derajat. Dalam tahap ini, seluruh kosmos yang terdiri atas ruang, materi, dan radiasi telah ditentukan interaksinya, sifat serta kelakuannya, pada waktu itu, segala macam interaksi antara materi dan radiasi dapat ditunjukkan sama kuatnya, yang menurut pengamatan Abdus Salam menampakkan diri sebagai simetri dengan menunjukkan pada bagian akhir ayat 3 surat Al-Mulk yang menyatakan sebagai berikut:

Di dalam al-Qu’ran diinformasikan bahwa alam semesta diciptakan oleh Allah, dan prinsipnya sama dengan pendapat yang ketiga. Proses penciptaan alam semesta diawali dengan firman Allah Q.S. Al Anbiyaa’ (20): 30. Menurut Agus Mustofa (2003), ada 6 tahap penciptaan alam semesta, yaitu:
=======================

Tahap Pertama  

Q.S. Al Anbiyaa’ (21): 30

Apakah orang-orang kafir itu tidak tahu bahwa sesungguhnya langit dan bumi itu dulunya terpadu, lalu Kami pisahkan keduanya (dengan kekuatan). Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?”

Dari ayat di atas dijelaskan jika dulunya seluruh benda-benda angkasa dan langit adalah sesuatu yang satu (terpadu/berimpit). Sesuatu itu disebut Sop Kosmos, yaitu cikal bakalnya alam semesta. Pada tahap ini, cikal bakal alam semesta itu berada dalam keadaan yang sangat labil disebabkan temperatur dan tekanan yang sangat tinggi. Zat yang terkandung di dalam Sop Kosmos itu tidak bisa didefinisikan sesuai dengan ragam zat yang ada sekarang. Bukan zat padat, zat cair, dan juga bukan gas, melainkan semacam kumpulan energi yang sangat berbahaya (ekstrim). Sebab semua material dan energi di alam ini dikompres dalam sebuah titik yang berukuran hampir nol, dimana ruang dan waktu berada di dalamnya. Ketika itu waktu belum bergerak dan ruang belum tercipta. Semuanya terdapat di dalam cikal bakal alam semesta yang berukuran Hampir Tiada. Bahkan ada yang berpendapat bahwa cikal bakal itu sebenarnya adalah sebuah “Ketiadaan”. Alam ini muncul dari “Tiada” menjadi “Ada” lewat sebuah ledakan maha dahsyat dimana sebelum itu ruang, waktu, materi, dan energi tidak ada, Yang ada hanyalah “Ketiadaan Mutlak”.

Kenapa bisa terjadi ledakan yang maha dahsyat? Hal itu disebabkan karena Sop Kosmos tersebut dalam keadaan yang tidak stabil, sehingga akhirnya meledak dengan kekuatan yang maha dahsyat. Ledakan itu telah melontarkan materi, energi, ruang, dan waktu ke segala penjuru alam semesta hingga kini. Dari sinilah, awal waktu berjalan mulai dari nol. Ledakan yang maha dahsyat ini biasa kita kenal sebagai Teori Big Bang. Teori ini diperoleh dalam pengamatan teleskop Hubble, diketahui bahwa berbagai benda-benda angkasa semuanya bergerak menjauh. Artinya, karena benda-benda itu bergerak saling menjauh, maka mestinya dulu benda-benda itu saling dekat. Lebih dulu lagi, benda-benda itu semakin dekat. Dan pada suatu ketika, miliaran tahun yang lalu, semua benda angkasa tersebut berkumpul di satu titik yang sama (padu atau berimpit). Persis seperti yang telah dijelaskan oleh Allah dalam ayat di atas. Jadi setelah proses peledekan, alam semesta terus menerus mengembang hingga pada saat ini.

Q.S. Adz-Dzariyat (51): 47

Dan langit itu Kami bangun dengan kekuasaan (Kami) dan sesungguhnya Kami benar-benar mengembangkannya

Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang? (Q.S. Al-Mulk: 3).

Dalam tahap ini, kandungan energi dan materi dalam alam semesta ditentukan jumlahnya.
———

Tahap Kedua

Sesaat setelah ledakan terjadi, pada detik pertama suhu alam semesta dari tak hingga turun menjadi 1010 derajat Kelvin. Ini sama dengan suhu di pusat matahari atau sama dengan suhu yang dihasilkan oleh bom hidrogen. Tidak ada material yang mampu bertahan terkena suhu setinggi itu.

100 detik kemudian setelah ledakan, diperkirakan suhu alam semesta turun menjadi 109 derajat atau 1 miliar derajat Kelvin. Ini sama dengan suhu di bintang yang paling panas. Dan beberapa jam kemudian tercipta partikel-partikel elementer pembentuk alam semesta dan kemudian tercipta atom-atom bermassa rendah seperti Hidrogen dan Helium. Pada saat itu, alam semesta masih dalam bentuk gas (asap) panas yang hanya mengandung dua atom tersebut.

Q.S. Fushilat (41): 11

Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: “Menjelmahlah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa”, keduanya menjawab: “Kami segera menjelma dengan suka hati”.”

Tahap Ketiga

Selama jutaan tahun kemudian, alam semesta tidak mengalami perubahan yang berarti. Akan tetapi terus menerus mengembang ke segala penjuru. Puluhan jenis unsur alam semesta pun tercipta. Ruang semesta semakin membesar dan waktu pun ikut bergerak maju.

Tahap Keempat

Selama kurun waktu miliaran tahun kemudian, terbentuklah benda-benda langit akibat pengelompokkan atom-atom dan molekul yang bersenyawa. Pada pembentukkan generasi pertama, terciptalah bintang-bintang atau gugusan bintang dari material yang memang hanya ada pada waktu itu, yaitu Hidrogen dan Helium.

Hidrogen dan Helium ini masih tersisa di dalam matahari maupun bintang-bintang di alam semesta. Dan setiap saat terjadi perubahan 4 atom hidrogen menjadi 1 Helium sehingga menghasilkan panas jutaan derajat Kelvin. Dan kemudian, panas itulah yang menyebabkan planet-planet mengorbit di sekitar matahari, termasuk planet Bumi.

Tanpa matahari, bumi tidak akan bisa memunculkan kehidupan. Jika suatu ketika matahari itu padam, bumi pun juga akan ikut mati. Dan matahari memang akan mati sekian juta tahun ke depan. Hal itu dikarenakan, matahari adalah sebuah tabung gas yang sangat besar, namun terus-menerus mengalami penurunan jumlahnya akibat terbakar setiap saat. Reaksi yang terjadi di dalam matahari itu disebut Reaksi Termonuklir atau Reaksi Fusi. Lama kelamaan atom Hidrogennya habis dan yang tersisa hanyalah atom Helium. Maka, berhentilah proses pembakaran di sana dan matahari pun padam.

Matahari kita ini terbentuk sekitar 5 miliar tahun yang lalu. Dia termasuk matahari generasi kedua, karena di dalamnya ditemukan gas-gas yang massa lebih besar dari Hidrogen dan Helium. Sekitar 2% massa matahari ternyata mengandung Oksigen dan Karbon.

Tahap Kelima

Alam semesta terus menerus mengembang ke segala penjuru. Sehingga dalam ruang raksasa tersebut, tercipta ruang-ruang yang memiliki dimensi yang berbeda-beda. Dalam al-Qur’an, ruang-ruang tersebut biasa disebut langit. Ruang-ruang yang terbentuk berjumlah tujuh buah. Di mana ruang pertama memiliki dimensi 3 (langit pertama merupakan tempat bumi berada. Oleh karena itu, segala benda yang ada di dalam langit pertama, termasuk manusia disebut benda berdimensi 3), ruang kedua berdimensi 4, begitu seterusnya hingga ruang ketujuh berdimensi 9.

Q.S. Ath Thalaaq (65): 12

Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pula bumi. Perintah Allah berlaku padanya, agar kamu mengetahui bahwasanya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan sesungguhnya Allah, ilmuNya benar-benar meliputi segala sesuatu.”

Q.S. Al Mulk (67): 3

Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis, kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah sesuatu yang tidak seimbang?”

Tahap Keenam

Pada tahap ini, dikhususkan pada perkembangan-perkembangan yang terjadi di langit pertama (langit dunia). Di mana di langit pertama inilah tempat hidup manusia. Kenapa bisa demikian? Sebab dalam firman Allah, di langit pertama dihiasi dengan bintang-bintang yang indah. Lihat saja langit di atas kita, banyak bertaburan bintang-bintang yang indah bukan! Oleh karena itu, diambil kesimpulan bahwa bumi yang kita diami berada di langit pertama yang berdimensi 3. Jadi, semua makhluk yang ada di bumi adalah makhluk berdimensi 3.

Q.S. Fushilat (41): 12

Maka Dia menjadikannya tujuh langit dalam dua masa dan Dia mewahyukan tiap-tiap langit urusannya. Dan Kami hiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang yang cemerlang dan Kami memeliharanya dengan sebaik-baiknya. Demikianlah ketentuan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.”

Matahari dulunya berasal dari gas panas atau nebula yang berpusar. Di tengah pusaran itu terbentuk matahari. Sedangkan, di pinggir-pinggirnya terjadi pendinginan lokal yang lebih cepat daripada pusatnya. Akibat dari pendinginan itu, maka terbentuklah padatan-padatan yang kemudian terpental akibat gaya putar (gaya sentrifugal). Bagian yang terpental itu adalah cikal bakal planet-planet, termasuk planet bumi. Hal ini terjadi + 5 miliar tahun yang lalu.

Q.S. Fushilat (41): 11

Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: “Menjelmahlah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa”, keduanya menjawab: “Kami segera menjelma dengan suka hati”.”

Sesuai dengan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa matahari tercipta terlebih dahulu daripada bumi, hal ini sesuai dengan al-Qur’an yang berbunyi:

Q.S. An Nazi’at (79): 29-30

Dan Dia menjadikan malamnya gelap gulita dan menjadikan siangnya terang benderang. Dan bumi sesudah itu dihamparkan-Nya

Menurut Ir. Agus Haryo Sudarmojo (2008), pada ayat di atas, kata “terang” dan “gelap” disebutkan terlebih dahulu daripada kata “penghamparan bumi”. Hal ini mempunyai makna bahwa matahari diciptakan terlebih dahulu daripada bumi, mengingat adanya gelap dan terang terjadi karena adanya matahari.

Alam semesta diperkirakan berumur lebih tua daripada bumi. Menurut al-Qur’an, perbandingan umur alam semesta dan bumi sebesar 6 : 2. Hal ini didasarkan pada ayat berikut:

Q.S. As-Sajdah (32): 4

Allah-lah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Tidak ada bagi kamu selain dari pada-Nya seorang penolongpun dan tidak (pula) seorang pemberi syafa’at. Maka Apakah kamu tidak memperhatikan?”

Q.S. Fushilat (41): 9

Katakanlah: “Sesungguhnya patutkah kamu kafir kepada yang menciptakan bumi dalam dua masa dan kamu adakan sekutu-sekutu bagi-Nya? (Yang bersifat) demikian itu adalah Rabb semesta alam””

Dengan melihat perbandingan umur dari alam semesta dengan bumi, bagaimana dengan pendapat para ahli mengenai perbandingan tersebut? Menurut para pakar, umur alam semesta diperkirakan 13.7 × 109 tahun dan umur bumi diperkirakan 4.56 × 109 tahun. Sekarang, coba kita bandingkan umur alam semesta dengan umur bumi menurut para pakar tersebut:

umur alam semesta : umur bumi

13.7 × 109 : 4.56 × 109

13.7 : 4.56 (masing-masing dibagi 2.283333)

6 : 2

Jadi semakin jelas bahwa perbandingan umur alam semesta dan bumi menurut al-Qur’an dan para ahli yaitu 6 : 2 tahun.

Pada akhirnya hingga sekarang proses penciptaan alam semesta tersebut belum berhenti. Setiap saat, selalu ada bintang atau matahari yang tercipta. Sebagaimana juga, selalu ada bintang atau matahari yang padam. Demikian pula, selalu ada planet-planet yang tercipta dan mengalami kehancuran. Benda-benda angkasa jumlahnya hampir tak terhingga, diperkirakan sekitar 1080 partikel yang bisa teramati oleh para peneliti.

Sumber:

Mustofa, Agus. Ternyata Akhirat Tidak Kekal. Surabaya: Padma Press. 2003

Mustofa, Agus. Terpesona di Sidratul Muntaha. Surabaya: Padma Press. 2004

Sudarmojo, Ir. Agus Haryo. Menyibak Rahasia Sains Bumi dalam al-Qur’an. Bandung: Mizan Media Utama. 2008
———————————

Al-quran selalu mengatakan dengan tepat, seperti adanya efek relavistik yang mengenai panjang waktu pada kondisi tertentu alam sekitar, terpadunya langit dan bumi, serta adanya sop cosmos sebelum penciptaan langit dan bumi diciptakan oleh Allah dalam enam masa, yaitu dalam waktu sekitar setengah juta sekon, pada saat itu, alam semesta masih berada pada tahap keempat, tetapi dalam tahap itulah, terbentuk suatu pengelompokan galaksi-galaksi yang mengisi langit dan galaksi, yang dalam evolusinya, menghasilkan matahari dan bumi seperti sekarang ini.

1.Anggota Alam Semesta

Di dalam alam semesta terdapat banyak sekali benda-benda angkasa atau benda-benda langit antara lain galaksi, bintang, planet, komet, meteor dan benda –benda yang ada diluar angkasa, dan diantara angota-angota alam semesta antara lain adalah :

  1. Galaksi

Galaksi adalah kumpulan benda-benda langit yang terdapat di dalam alam semesta ynag berjumlah jutaan , macam-macam galaksi:

  1. Glaksi Bimasakti

Di temukan oleh seorang astronomidari inggris Willian Harshel. Galaksi bima sakti terdiri atas 400 milyar bintang. Dengan garis tengah sekitar 130.000 tahun cahaya (1 tahun cahaya sama dengan 9.500 milyar kilometer) dan galaksi ini merupakan rumah bagi matahari dan juga planet-planetl lainnya termasuk bumi. Bentuk galaksi ini spiral dan membentuk bintang baru setiap tahunnya.

  1. Galaksi Magelan

Galaksi magelan adalah galaksi yang paling dekat dengan galaksi bilmasakti jaraknay kurang kurang lebih 150.000 tahun cahaya dan berada di belahan langit selatan, dan bentuk galaksi ini tidak beraturan.

  1. Galaksi Ursa Mayor

Galaksi ini berjarak 10.000.000 tahun cahaya dari galaksi bimasakti. Galaksi ini berbentuk elips dan tepat.

  1. Galaksi Andromeda

Galaksi andromeda dikatagorikan sebagai galaksi rasaksa, karena memiliki diameter sekitar 200 ribu tahun cahaya atau dua kali lebih besar dari galaksi bimasakti. Andromeda memiliki massa 300 sampai 400 billiun kali massa matahari. Berbentuk bulat khas dan dengan bentuk yang besar itulah memudahkan galaksi ini untuk diamati melalui teleskop sederhana. Galaksi andromeda berjarak 2,5 tuhun dari galaksi bimasakti.

  1. Bintang

Bintang adalah sebuah benda langit yang dapat memancarkan cahaya dan panasnya sendiri, bintang memiliki ukuran yang berbeda-beda setiap bentuknya. Beberapa buah bintang lebih kecil dari bumi dan ada pula yang beribu-ribu besar bentuknya dari bumi.

Bintang terbuat dari kabut debu dan gas yang sangat besar yang di sebut nebula. Terbentuknya bintang biasanya diawali dengan penumpukan debu dan gas karena danya gaya yang kuat, sehingga mendorong debu dan gas menjadi gumpalan bola yang besar. Di setiap tempat gaya itu mendorong ke-arah pusat bola dan mengakibatkan tekanan yang sangat besar, akibat tekanan ini maka suhuidalam bola semakin meningkat sehingga pusat bola menjadi panas. Karena debu dan gas yang semakin menekan kearah pusat dan menyebabkan bertamba naiknya suhu dan tekana pada bola setelah beberapa waktu seperti itu gas-gas tersebut menyala dan terbentuklah bintang baru.

Contohnya adalah : Matahari dan Bintang.
=============================

KONSEP-KONSEP KOSMOLOGIS
oleh Achmad Baiquni

Telah  banyak  kitab  yang   ditulis   ulama    masyhur   untuk menafsirkan   ayat-ayat   suci   al-Qur’an    –yang  merupakan garis-garis  besar  ajaran  Islam  itu–  dengan    menggunakan ayat-ayat   lain   di   dalam  kitab  suci   tersebut,  sebagai bandingan, dan dengan Sunnah Rasul sebagai penjelasan.  Namun, dalam  al-Qur’an  sendiri, ciptaan Tuhan di seluruh jagad raya ini  secara  jelas  disebutkan  sebagai   “ayat-ayat    Allah”, misalnya  dalam  surah  ‘Ali  Imran  190 disebut, Sesungguhnya dalam ciptaan langit dan bumi, serta silih  bergantinya  malam dan  siang,  terdapat  ayat-ayat  Allah  bagi orang-orang yang berakal (dapat menalar). Karenanya, maka sebagai padanan untuk mendapatkan  arti  ayat-ayat al-Qur’an yang menyangkut al-Kaun dapat digunakan juga ayat-ayat Allah yang berada di dalam alam semesta ini.

Mengingat hal-hal tersebut di atas, maka tidaklah mengherankan apabila ketetapan dalam penafsiran  ayat-ayat  al-Qur’an  yang berisi  konsep-konsep  Kauniyah  sangat bervariasi, tergantung pada pengetahuan mufassir tentang alam  semesta  itu  sendiri. Untuk  memberikan  contoh  yang  nyata,  kita  dapat   menelaah ayat-ayat  berikut,

Dan  tidakkah   orang-orang    kafir   itu mengetahui  bahwa    sama,  [1]  dan  ardh [2] itu dahulu sesuatu  yang  padu,  kemudian  kami  pisahkan  keduanya   (QS. al-Anbiya’:  30. Dan sama’ itu kami bangun dengan kekuatan dan sesungguhnya kamilah yang meluaskannya (QS. al-Dzariyat: 47).

Seseorang yang hidup dalam abad 9 M akan mengatakan bahwa kata sama’  artinya  langit;  pengertiannya  ialah bahwa langit itu adalah  sebuah  bola  super  raksasa  yang  panjang   radiusnya tertentu,   yang  berputar  mengelilingi  sumbunya.  Dan   pada dindingnya tampak menempel bintang-bintang yang gemerlapan  di malam hari. Bola ini dikatakan mewadahi seluruh ruang alam dan segala sesuatu yang berada di dalamnya. Ia merasa yakin  bahwa persepsinya mengenai langit itulah yang sesuai dengan apa yang dapat diamati setiap hari,  kapan  pun  juga.  Bintang-bintang tampak  tidak  berubah posisinya yang satu terhadap yang lain, dan seluruh langit itu berputar-putar dalam satu  hari  (siang dan malam).

Apa  yang kiranya dapat kita harapkan dari orang ini andaikata ia  diminta  memberikan  penafsiran  (bukan  sekadar    salinan kata-kata)  ayat-ayat  tersebut? Tentu saja ia akan memberikan interpretasi yang sesuai dengan  persepsinya  tentang  langit, serta  ardh  yaitu  bumi  yang  datar  yang dikurung oleh bola langit. Dan mungkin sekali ia akan mengatakan  bahwa  ayat  30 surah   al-Anbiya’   itu  melukiskan  peristiwa  ketika   Tuhan menyebutkan  langit  menjadi  bola,  setelah  ia  sekian   lama terhampar di permukaan bumi seperti layaknya sebuah tenda yang belum dipasang. Dapat kita lihat dalam kasus ini bahwa  konsep kosmologis  dalam al-Qur’an, mengenai penciptaan alam semesta, yang  dikemukakan  orang  itu  sangatlah  sederhana.  Dan   itu tidaklah     benar,    karena     konsepsinya    tidak    mampu mengakomodasikan  gejala  yang   dinyatakan   ayat    4   surah al-Dzariyat.

Sebuah  langit  yang  berbentuk bola dengan jari-jari tertentu bukanlah  langit  yang  bertambah  luas.  Apalagi    kalau   ia melingkupi seluruh ruang kosmos beserta isinya; tidak ada lagi sesuatu yang lebih besar daripadanya. Pada hemat saya, sesuatu konsepsi   mengenai   alam  semesta  yang  benar   harus  dapat dipergunakan untuk menerangkan semua peristiwa yang dilukiskan ayat-ayat   dalam   kitab   suci;   ia    harus  sesuai  dengan konsep-konsep kosmologis dalam  al-Qur’an.  Untuk  mendapatkan konsepsi  yang  benar  itu  pada  hakekatnya  telah   diberikan petunjuk sang pencipta misalnya dalam ayat  101  surah  Yunus, Katakanlah  (wahai Muhammad), Perhatikanlah dalam intighon apa yang ada di sama’ dan di ardh (QS. Yunus: 101). Dalam  teguran ayat 1 dan 18 dalam surah al-Ghasyiyah, Maka apakah mereka itu tak   memperhatikan   onta-dalam   intighon,    bagaimana    ia diciptakan.   Dan   sama’,   bagaimana  ia   ditinggikan.  (QS. al-Ghasyiyah: 1 dan 18). Serta dalam ayat 190  dan  191  surah Ali Imran, Sesungguhnya dalam penciptaan sama’ dan ardh, serta silih bergantinya siang dan  malam,  terdapat  ayat-ayat  bagi orang-orang yang berakal (dapat menalar). Yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk, atau dalam keadaan  berbaring,  dan pikirkan  tentang penciptaan sama’ dan ardh, wahai Tuhan kami, tiadalah Engkau ciptakan ini dengan sia-sia; Maha suci Engkau, maka  peliharalah kami dari siksa azab neraka. (QS. Ali Imran: 190 dan 191).

Dengan diikutinya perintah dan petunjuk ini, maka muncullah di lingkungan   umat  Islam  suatu  kegiatan  observasional   yang disertai dengan pengukuran, sehingga ilmu tidak lagi  bersifat kontemplatif  belaka,  seperti  yang  berkembang di lingkungan Yunani,  tapi  mempunyai  ciri  empiris  sehingga   tersusunlah dasar-dasar  sains.  Penerapan metode ilmiah ini, yang terdiri atas  pengukuran  teliti   pada   observasi   dan    penggunaan pertimbangan  yang  rasional, telah mengubah astrologi menjadi astronomi. Karena telah menjadi kebiasaan para  pakar  menulis hasil   penelitian   orang  lain,  maka  tersusunlah   himpunan rasionalitas kolektif insani yang kita  kenal  sebagai  sains. Jelaslah  di sini bahwa sains adalah hasil konsensus di antara para pakar.

Kita ingat ayat 3,  4  dan  5  surah  al-‘Alaq,  Bacalah,   dan Tuhanmulah  Yang Maha Pemurah. yang mengajar dengan qalam. [3] Dia mengajar manusia apa yang  tidak  diketahuinya.  Penalaran tentang    “bagaimana”    dan    “mengapa”,   yang   menyangkut proses-proses alamiah di  langit  itu,  menyebabkan  timbulnya cabang  baru  dalam  sains  yang  dinamakan  astrofisika, yang bersama-sama  astronomi  membentuk  konsep-konsep   kosmologi. Meskipun  ilmu pengetahuan keislaman ini tumbuh sebagai akibat dari pelaksanaan salah satu perintah agama, kiranya perlu kita pertanyakan  apakah  benar  konsep  kosmologi  yang berkembang dalam  sains  itu  sejalan  dengan  apa  yang  terdapat   dalam al-Qur’an.  Sebab obor pengembangan ilmu telah mulai berpindah tangan dari umat Islam kepada  para  cendekiawan  bukan  Islam sejak  pertengahan  abad  ke  13 sampai selesai dalam abad 17, sehingga sejak itu sains tumbuh dalam kerangka  acuan  budaya, mental  dan  spiritual  yang  bukan  Islam,  dan yang memiliki nilai-nilai tak Islami.

Mari kita kaji sambil menelusuri  perkembangan  ilmu  kealaman sejak  akhir  abad 19 hingga akhir abad 20, ketika ia berjalan sangat  cepat,  jauh  melampaui  kelajuannya  dalam   abad-abad sebelumnya,  sejalan  dengan  kecanggihan  instrumentasi  yang dipergunakan dalam observasi  dan  matematika  sebagai  sarana komputasi. Kita akan menemukan bahwa pada tahap-tahap tertentu ia tampak tidak sesuai dengan  ajaran  agama  kita,  sedangkan dalam  fase-fase  lain  menghasilkan  kesimpulan yang sehaluan dengannya.

Seseorang yang hidup pada akhir abad 19, yang telah mengetahui melalui  kegiatan  sainsnya,  bahwa  bintang-bintang di langit jaraknya dari bumi tidak sama, dan bahkan mampu mengukur jarak itu  dan mengatakan berapa massanya, tak lagi akan mengatakan, langit itu sebuah bola  super  raksasa.  Ia  akan  mengatakan, langit  adalah  ruang  jagad-raya,  yang  di dalamnya terdapat bintang-bintang,  sebagian   diikuti   satelitnya,    dan   ada bintang-bintang kembar dan gerombolan-gerombolan bintang dalam galaksi kita yang disebut Bimasakti. Karena  konsep  kosmologi yang berlaku waktu itu berasal dari Newton, ia akan mengatakan juga bahwa bola super besar yang mewadahi seluruh ruang kosmos itu tidak ada sebab baginya ruang jagad-raya ini tak berhingga besarnya dan tidak mempunyai batas.

Sudah tentu konsep kosmologi sains abad yang  lalu  ini  tidak sesuai dengan konsep al-Qur’an, karena tak dapat mengakomodasi peristiwa yang: dilukiskan ayat 30 surah al-Anbiya’  dan  ayat 47  surah  al-Dzariyat.  Lebih  dari  itu  bahkan bertentangan dengan ajaran agama kita; sebab alam semesta yang tak terbatas dan  tak  berhingga  besarnya,  dianggap tak berawal dan tidak berakhir. Dan kita akan melihat  sepanjang  pertumbuhan  sains selanjutnya   bahwa   ide-ide  semacam  ini,  yang   mengandung konsepsi tentang alam yang langgeng, ada sejak dulu  dan  akan ada  seterusnya,  selalu  timbul-tenggelam.  (Karena itu, maka saya selalu menganjurkan agar umat Islam yang  ingin  mengejar ketinggalan  mereka  dalam sains dan teknologi akhir-akhir ini bersiap-siap  mengadakan  langkah-langkah  pengamanan   dengan meng-Islamkan  sains,  sehingga sains kembali dapat berkembang dalam kerangka sistem nilai yang Islami).

Dari uraian di atas bahwa konsep kosmologi sains pada abad  ke 19  gagal total dan sama sekali tak mampu menerangkan apa yang terkandung dalam dua ayat tersebut  di  atas.  Padahal  mereka baru  merupakan  sebagian  saja  dari ayat-ayat al-Qur’an yang berisi konsep-konsep kosmologi. Kita dapat  juga  mengemukakan beberapa ayat lainnya sebagai berikut,

Dalam  pada  itu  Dia  mengarah  pada penciptaan sama’, dan ia penuh dukhon [4], lalu Dia berkata kepadanya dan kepada  ardh, Datanglah   kalian  mematuhi-Ku  dengan  suka  atau   terpaksa; keduanya menjawab: kami datang dengan  taat  (QS.  Fushshilat: 11)

Maka  Dia  menjadikannya  tujuh  sama’ dalam dua hari, dan Dia mewahyukan kepada tiap sama’ peraturannya  masing-masing;  dan kami   hiasi  langit  dunia  dengan  pelita-pelita,   dan  Kami memeliharanya; demikianlah ketentuan Yang  Maha  Perkasa  lagi Maha Mengetahui. (QS. Fushshilat: 12)

Allah-lah  yang telah menciptakan tujuh sama’ dan ardh seperti itu pula (QS. al-Thalaq: 12)

Allah-lah yang menciptakan sama’ dan ardh dan apa yang ada  di antara  keduanya  dalam  enam  hari,  dan  pada waktu itu pula bersemayam di arsy-Nya [5] (QS. al-Sajadah:4)

Dan Dialah yang telah menciptakan sama’ dan  ardh  dalam  enam hari,  ada pun Arsy-Nya telah tegak pada ma’ [6] untuk menguji siapakah di antara kalian yang lebih baik amalnya (QS. Hud: 7)

Sesungguhnya Allah menahan sama’ dan ardh agar jangan  lenyap, dan  sungguh  jika  keduanya akan lenyap dan tak ada siapa pun yang dapat menahan keduanya itu selain Allah; Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun dan Maha Pengampun (QS. Fathir: 41)

Pada hari Kami gulung sama’ seperti menggulung lembaran tulis; sebagaimana Kami telah mulai awal penciptaan,  begitulah  Kami akan  mengembalikannya;  itulah  janji  yang akan kami tepati; sesungguhnya   Kamilah   yang   akan    melaksanakannya    (QS. al-Anbiya’: 104)

Sekarang  mari  kira  cari pengertian yang terdapat dalam ayat itu. Kita telah melihat  dari  contoh-contoh  yang  diberikan, bahwa  dengan  bekal  pengetahuan  abad  19 saja seseorang tak mungkin memahaminya; meski ia seorang pakar yang ulung  sekali pun.  Sebab  konsepsinya  tentang  alam  semesta  memang salah hingga tidak cocok dengan apa yang ada dalam al-Qur’an.

Apa yang akan dikatakan oleh  seorang  kosmolog  atau  seorang fisikawan  abad  20,  jika ia ditanya tentang konsep kosmologi sains yang mutakhir yang  dihasilkan  penelitian  para  pakar? Secara   garis  besar,  jawabnya  kira-kira  sebagai   berikut: Konsepsi mengenai alam semesta ini sebenarnya mulai  mengalami perubahan  sejak  tahun  1929  ketika Hubble melihat dan yakin bahwa  galaksi-galaksi  di  sekitar  Bimasakti  menjauhi   kita dengan kelajuan  yang  sebanding dengan jarak dari bumi;  yang lebih jauh kecepatannya  lebih  besar,  sehingga  dalam  sains terdapat  istilah  alam  yang mengembang (expanding universe). Hal ini mengingatkan orang pada pacuan kuda; kuda yang  paling laju  akan  berlari  paling  depan.  Karena kelajuan dan jarak masing-masing galaksi dari bumi diketahui, tidak  sulit  untuk menghitung kapan mereka itu mulai berlari.

Pada  tahun  1952 Gamow berkesimpulan bahwa galaksi-galaksi di seluruh jagad-raya yang  cacahnya  kira-kira  100  milyar  dan masing-masing  rata-rata  berisi  100  milyar bintang itu pada mulanya  berada  di  satu  tempat  bersama-sama  dengan   bumi, sekitar   15  milyar  tahun  yang  lalu.  Materi   yang  sekian banyaknya itu terkumpul sebagai suatu  gumpalan  yang  terdiri dari   neotron;  sebab  elektron-elektron  yang  berasal   dari masing-masing  atom  telah  menyatu   dengan    protonnya   dan membentuk  neotron  sehingga tak ada gaya tolak listrik antara masing-masing  elektron  dan  antara   masing-masing    proton. Gumpalan ini berada dalam ruang alam dan tanpa diketahui sebab musababnya meledak dengan sangat dahsyat sehingga terhamburlah materi  itu ke seluruh ruang jagad-raya; peristiwa inilah yang kemudian terkenal sebagai “dentuman besar” (big bang).

Sudah  barang  tentu   gumpalan   sebesar   itu    tak   pernah bergelimpangan  di ruang kosmos; sebab gaya gravitasi gumpalan itu akan begitu besar sehingga ia akan teremas menjadi  sangat kecil. Lebih kecil dari bintang pulsar yang jari-jarinya hanya sebesar 2 sampai 3 kilometer dan massanya kira-kira 2 sampai 3 kali  massa  sang  surya,  dan  bahkan lebih kecil dari lobang hitam (black hole) yang  massanya  jauh  melebihi  pulsar  dan jari-jarinya  menyusut  mendekati ukuran titik. Gambarkan saja dalam angan-angan, berapa besar kepadatan materi  dalam  titik yang  volumenya nol itu jika selurnh massa 100 milyar kali 100 milyar bintang sebesar matahari dipaksakan masuk di  dalamnya! Inilah  yang  biasa  disebut sebagai singularitas. Jadi konsep dentuman besar terpaksa dikoreksi yaitu bahwa keberadaan  alam semesta  ini diawali oleh ledakan maha dahsyat ketika tercipta ruang-waktu dan energi yang keluar  dari  singularitas  dengan suhu yang tak terkirakan tingginya.

Para  pakar  berpendapat  bahwa  alam  semesta  tercipta   dari ketiadaan sebagai goncangan vakum yang  membuatnya  mengandung energi  yang  sangat tinggi dalam singularitas yang tekanannya menjadi negatif. Vakum yang mempunyai  kandungan  energi  yang luarbiasa  besarnya  serta  tekanan gravitasi yang negatif ini menimbulkan suatu dorongan eksplosif keluar dari singularitas. Tatkala  alam  mendingin, karena ekspansinya, sehingga suhunya merendah melewati 1.000  trilyun-trilyun  derajat,  pada  umur 10-35  sekon,  terjadilah  gejala  “lewat  dingin”.   Pada saat pengembunan tersentak, keluarlah energi yang memanaskan kosmos kembali  menjadi  1.000  trilyun-trilyun  derajat, dan selurnh kosmos terdorong membesar dengan kecepatan luar  biasa  selama waktu  10-32  sekon.  Ekspansi  yang  luar  biasa cepataya ini menimbulkan kesan-kesan alam kita digelembungkan dengan tiupan dahsyat sehingga ia dikenal sebagai gejala inflasi.

Selama  proses  inflasi ini, ada kemungkinan bahwa tidak hanya satu alam saja yang  muncul,  tetapi  beberapa  alam;  berapa? duakah?  tigakah?  atau  berapa?  para ilmuwan tidak tahu. Dan masing-masing alam  dapat  mempunyai  hukum-hukumnya  sendiri; tidak  perlu  aturannya  sama dengan apa yang ada di alam kita ini. Karena materialisasi  dari  energi  yang  tersedia,  yang berakibat  terhentinya inflasi, tidak terjadi secara serentak, maka di lokasi-lokasi  tertentu  terdapat  konsentrasi  materi yang  merupakan benih galaksi-galaksi yang tersebar di seluruh kosmos. Jenis materi apa yang muncul pertama-tama di alam  ini tidak  seorang  pun  tahu;  namun  tatkala umur alam mendekati seper-seratus  sekon,  isinya   terdiri   atas    radiasi   dan partikel-partikel sub-nuklir. Pada saat itu suhu kosmos adalah sekitar 100 milyar derajat dan campuran partikel  dan  radiasi yang  sangat  rapat  tetapi  bersuhu  sangat  tinggi itu lebih menyerupai zat-alir daripada zat padat sehingga  para  ilmuwan memberikan  nama “sop kosmos” kepadanya Antara umur satu sekon dan tiga menit terjadi proses yang  dinamakan  nukleosintesis; dalam  periode  ini  atom-atom  ringan terbentuk sebagai hasil reaksi fusi-nuklir. Baru setelah umur  alam  mencapai  700.000 tahun  elektron-elektron masuk dalam orbit mereka sekitar inti dan membentuk atom sambil melepaskan radiasi;  pada  saat  itu seluruh  langit  bercahaya  terang  benderang  dan hingga kini “cahaya” ini masih dapat diobservasi sebagai radiasi gelombang mikro.

Menurut  perhitungan  kami, alam semesta mempunyai dimensi 10; yaitu 4 buah dimensi  ruang-waktu  yang  kita  hayati,  dan   6 lainnya  yang  tidak  kita  sadari,  karena “tergulung” dengan jarij-ari 10-32 sentimeter yang bermanifestasi sebagai  muatan listrik  dan  muatan  nuklir.  Dimensi yang kita hayati adalah dimensi yang, katakan  saja,  “terbentang”  dan   mengejawantah sebagai  ruang-waktu.  Kalau  semua yang telah dirintis secara matematis  ini  mendapatkan  pembenaran  dari  eksprimen   atau observasi  di  alam luas, maka ada kemungkinan bahwa alam yang kita  huni  ini  mempunyai  kembaran   (shadow    world)   yang sebenarnya  berada  di  sekeliling  kita,  tapi tak dapat kita lihat; ia hanya dapat kita hubungi lewat medan gaya  gravitasi sedangkan  hukum  alamnya tidak perlu sama dengan yang berlaku di dunia ini.

Begitulah kira-kira uraian fisikawan itu. Sudah tentu apa yang dikatakan  itu  adalah  hasil mutakhir kegiatan penelitian dan saling kaji antara para pakar dan merupakan konsensus.  Selama perjalanan  mencari  kebenaran  itu,  sebenarnya  sains   telah mengalami penyelewengan-penyelewengan yang akhirnya terbongkar kesalahannya,   karena   tak   cocok   dengan   kenyataan,  dan mendapatkan pembetulan. Saya akan mengungkapkan beberapa  saja yang relevan, sebagai contoh.

Pertama,  ketika persamaan matematis Einstein, yang dirumuskan untuk melukiskan alam semesta, dinyatakan oleh Friedman  bahwa ia  memberi  gambaran kosmos yang mengembang, ia segera diubah oleh si-perumus agar sesuai dengan konsep kosmologi pada waktu itu;  yaitu  kosmos  yang  statis. Tapi langkah pembetulan itu mendapat  tamparan,  karena   Hubble   mengobservasi    justeru jagad-raya  ini  berekspansi. Einstein mengalah dan kembali ke perumusannya yang semula yang melukiskan alam yang tak statis, tapi berekspansi.

Kedua,  ketika  gagasan  Gamow  tentang  dentuman  besar   yang menjurus pada konsep alam semesta yang berawal  dikumandangkan beberapa  kosmolog  yang dipelopori Hoyle mengajukan tandingan yang  dikenal  sebagai  kosmos  yang  mantap   (steady    state universe)  yang  menyatakan bahwa alam semesta ajeg sejak dulu sampai sekarang dan hingga nanti tanpa awal dan  tanpa  akhir. Namun  terungkapnya keberadaan gelombang mikro yang mendatangi bumi dari segala penjuru alam secara uniform, oleh Wilson  dan Penzias  pada  1964,  telah  mendorong  para pakar mengakuinya sebagai kilatan dalam alam semesta yang tersisa dari peristiwa dentuman  besar.  Dengan  demikian  maka konsepsi yang berawal lebih dikukuhkan.

Ketiga, ketika dentuman besar tak  dapat  disangkal,  beberapa ilmuwan   mencoba   mengembalikan   keabadian    kosmos  dengan mengatakan, alam semesta  ini  berkembang-kempis  (oscillating universe). Namun Weinberg menunjukkan kepalsuannya. Sebab alam yang berkelakuan seperti itu, meledak dan  masuk  kembali  tak henti-hentinya   tak  berawal  dan  tak  berakhir,   entropinya besarnya tidak terhingga; suatu asumsi yang konsekuensinya tak didukung  kenyataan.  Kita  lihat  bahwa hasrat mempertahankan konsepsi alam semesta yang tak berawal (tak diciptakan) selalu menemui  kegagalan,  karena  tak  sesuai dengan kenyataan yang terobservasi.

Bagaimana para fisikawan-kosmolog  dapat  mengatakan  semuanya itu  tanpa  melihat  sendiri  kejadiannya?  Sebenarnya   mereka melihat dua gejala, yaitu ekspansi alam  semesta  dan  radiasi gelombang  mikro,  yang  mereka  pergunakan  untuk   menelusuri kembali peristiwanya yang  terjadi  sekitar  15  milyar  tahun lalu,  seperti  layaknya  tim  detektif  yang ingin memecahkan sebuah misteri dengan  menggunakan  sekelumit  abu  rokok  dan pecahan-pecahan   gelas  yang  berserakan  di  sekitar   tempat kejadian. Kalau para  detektif  itu  cukup  memakai  penalaran logis   saja,   maka   para   pakar,  di   samping  menggunakan pertimbanganpertimbangan  rasional,  harus  melandasinya  juga dengan  pengetahuan  sunnatullah,  segenap peraturan Allah swt yang mengendalikan tingkah laku alam, yang dalam ayat 23 surah al-Fath   dinyatakan  memiliki  stabilitas,  sebagai   sunnat-u ‘l-lah yang berlaku sejak  dulu,  sekali-kali  kamu  tak  akan menemukan perubahan pada sunnatullah itu.

Apakah  para fisikawan-kosmolog mengetahui nasib alam itu pada akhirnya? Ada dua pandangan yang  dianut  dalam  sains  yaitu, pertama,   alam   semesta  ini  “terbuka,”   sehingga  ia  akan berekspansi selamanya, dan kedua jagad  raya  ini  “tertutup,” sehingga  pada  suatu  saat ekspansinya akan berhenti dan alam kembali mengecil untuk akhirnya  seluruhnya  mencebur  kembali dalam  singularitas, tempat ia keluar dulu kala. Kapan? Mereka tak  tahu.  Sebab  mereka  tak  mempunyai   informasi    berapa sebenarnya  massa  yang  terkandung  dalam  alam ini; sebagian massa itu bercahaya, sebagian gelap, sedangkan  sebagian  lagi dibawa zarah-zarah yang disebut neutrino.

Qaul yang pertama didasarkan pada kenyataan bahwa masa seluruh alam ini tak cukup besar untuk menarik kembali  semua  galaksi yang  bertebaran,  karena  bintang-bintang  yang bercahaya dan materi antar bintang,  yang  terobservasi  pengaruhnya,  hanya dapat  menyajikan  sekitar  20  persen  saja  dari   gaya  yang diperlukan, yaitu yang dinamakan gaya kritis.  Sedangkan  qaul yang  kedua  mendasari  pernyataannya  dengan adanya neutrino- neutrino yang mereka  percayai  membawa  sebagian  besar  dari massa alam ini sehingga sebagai totalitas kekuatan gaya kritis itu akan terlampaui.

Sekarang  marilah  kita  gali  konsep-konsep  kosmologi   dalam al-Qur’an, tidak dengan pengetahuan orang abad ke 9 atau ke 19 melainkan dengan pengetahuan seseorang dari abad 20. Saya akan menafsirkan ayat-ayat yang telah dicantumkan di atas, dan yang saya pilih  di  antara  sekian  banyak  ayat  yang   mengandung konsep- konsep tersebut, sebagai berikut,

Dan tidakkah orang yang kafir itu mengetahui bahwa ruang waktu dan  energi-materi  itu  dulu   sesuatu   yang    padu   (dalam singularitas),   kemudian  kami  pisahkan  keduanya  itu   (QS. al-Anbiya’: 30)

Dan ruang  waktu  itu  Kami  bangun  dengan  kekuatan   (ketika dentuman  besar  dan inflasi melandanya sehingga beberapa dari dimensinya menjadi terbentang) dan sesungguhnya Kamilah yang m eluaskannya    (sebagai    kosmos   yang    berekspansi)   (QS. al-Dzariyat: 47)

Dalam pada itu Dia mengarah pada penciptaan ruang-waktu dan ia penuh  “embunan” (dari materialisasi energi), lalu Dia berkata kepadanya  dan  kepada  materi:  Datanglah   kalian    mematuhi (peraturan)-Ku  dengan  suka atau terpaksa; keduanya menjawab: Kami datang dengan kepatuhan. (QS. Fushshilat: 11).

Maka dia menjadikannya tujuh ruang-waktu (alam semesta)  dalam dua  hari,  dan  Dia mewahyukan kepada tiap alam itu peraturan (hukum alam)-nya masing-masing;  dan  kami  hiasi  ruang-waktu (alam)  dunia  dengan  pelita-pelita,  dan Kami memeliharanya; demikianlah ketentuan Yang Maha Perkasa lagi  Maha  Mengetahui (QS. Fushshilat: 12)

Allah-lah  yang  menciptakan tujuh ruang-waktu (alam semesta), dan materinya seperti itu pula. (QS. al-Thalaq: 12)

Allah-lah yang menciptakan ruang-waktu dan materi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam hari, dan pada saat itu pula menegakkan   pemerintahan-Nya    (yang    seluruh     perangkat peraturannya ditaati oleh segenap mahluk-Nya dengan suka hati) (QS. al-Sajadah: 4)

Dan Dia-lah yang  telah  menciptakan  ruang-waktu  dan  materi dalam enam hari, sedang pemerintahan-Nya telah tegak pada fase zat alir (yaitu sop kosmos) untuk menguji siapakah  di  antara kalian yang lebih baik amalannya (QS. Hud: 7)

Sesungguhnya  Allah  menahan  ruang-waktu  (alam  semesta) dan materi di dalamnya agar jangan lenyap (sebagai jagad-raya yang terbuka),  dan  sungguh  jika keduanya akan lenyap tiada siapa pun yang dapat menahan keduanya selain Allah; sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun dan Maha Pengampun (QS. al-Fathir: 41)

Pada  hari  Kami  gulung  ruang-waktu  (alam  semesta) laksana menggulung lembaran tulis; sebagaimana Kami telah  mulai  awal penciptaan, begitulah Kami akan mengembalikannya; itulah janji yang  akan  kami  tepati;  sesungguhnya  Kamilah   yang    akan melaksanakannya (QS. al-Anbiya’: 104).

Demikian   konsep-konsep  kosmologi  yang  dapat  digali   dari al-Qur’an  sebagaimana  saya  melihatnya  selaku  orang    yang berkecimpung  dalam  bidang  sains.  Mengatakan bahwa apa yang telah saya lakukan ini sebagai usaha  menarik-narik  al-Qur’an agar  sejalan  atau  cocok  dengan  sains,  hasil   karya pikir manusia, adalah suatu tuduhan  yang  tak  berdasar.  Apa  yang telah saya lakukan di sini bukanlah pembenaran (justification) sains dengan al-Qur’an; karena  ada  beberapa  konsepsi  sains yang  telah  saya tolak, karena tidak sesuai dengan al-Qur’an. Dan tidak pula  saya  menarik  al-Qur’an  agar  sesuai   dengan sains.  Patokan  saya  adalah kebenaran kitab suci umat Islam, dan apa yang bertentangan dengannya saya tolak.  Dan  bukankah justeru  Allah  swt  sendiri  yang mengungkapkan adanya gejala ekspansi  kosmos  dan  radiasi  gelombang  mikro  kepada   para ilmuwan, untuk membimbing mereka dari kesesatan dalam memahami ciptaanNya, hingga para ilmuwan yang setia kepada tradisi umat Islam,  yang salaf, memeriksa ruang-waktu (alam semesta) serta materi di dalamnya  sesuai  dengan  perintah-Nya  dalam  surah Yunus  101 itu mendapatkan petunjuk ke arah yang benar seperti tercantum dalam surah Fushshilat  53,  Akan  Kami  perlihatkan kepada mereka ayat-ayat Kami di segenap penjuru dan dalam diri mereka sendiri sehingga jelaslah bagi mereka  itu  bahwa    ia (al-Qur’an) adalah yang benar.

Dalam  awal  uraian  saya  telah  dikatakan  bahwa   penggalian konsep-konsep kosmologi dalam  al-Qur’an  merupakan  pekerjaan yang  tak  kunjung  henti.  Memang begitulah karena sains akan terus berkembang dan akan senantiasa  menemukan  hal-hal  yang baru  yang  dapat  lebih melengkapi pengetahuan manusia hingga dapat lebih memahami ayat-ayat Allah.

CATATAN

Di bawah ini disajikan pertimbangan yang saya pergunakan untuk memilih kata-kata dalam penafsiran.

1. Sama‘, kini tak lagi diartikan sebagai bola super-raksasa     yang dindingnya ditempeli bintang-bintang, melainkan ruang     alam yang di dalamnya terdapat bintang-bintang,     galaksi-galaksi dan lain-lainnya. Karena secara eksprimental     dapat dibuktikan bahwa ruang serta waktu merupakan satu     kesatuan, maka saya gunakan istilah ruang-waktu sebagai ganti     “ruang”.

2. Ardh, bumi atau tanah; karena bumi baru terbentuk sekitar     4,5 milyar tahun lalu di sekitar matahari, dan tanah di bumi     kita ini baru terjadi sekitar 3 milyar tahun lalu sebagai     kerak di atas magma. Maka saya condong mengartikan kata-kata     ardh dengan istilah “materi,” yakni bakal-bumi, yang sudah ada     sesaat setelah Allah menciptakan jagad-raya. Dan karena telah     terbukti bahwa materi dan energi setara dan dapat berubah dari     yang satu menjadi yang lain, maka saya akan mencakup keduanya     dalam istilah energi-materi.

3. Qalam, pena; karena orang dapat menulis sesuatu tak hanya     dengan pena, misalnya dengan lidi-aren, dengan pangkal bulu,     dengan bolpen, dengan vulpen, dengan kuas, dengan mesin ketik     dan lain-lain sebagainya, maka saya condong untuk menggunakan     istilah sarana tulis sebagai ganti “pena”. Malahan saya lebih     suka mengartikan sebagai “karya tulis”.

4. Dukhan asap atau uap; pada saat awal penciptaan, atom-atom     yang belum berbentuk karena suhu alam masih sangat tinggi dan     elektron-elektron belum dapat ditangkap oleh inti-inti atom,     bahkan inti atom pun pada saat itu belum terbentuk! Oleh     karenanya, maka saya condong menggunakan istilah embunan, yang     kecuali terkandung dalam asap dan uap juga lebih mengena bila     dipergunakan melukiskan gejala yang ditemukan pada suatu     sistem yang mendingin dari suhu yang sangat tinggi (dalam     kasus ini bertrilyun-trilyun derajat).

5. Arsy, singgasana atau tahta; karena melukiskan Tuhan duduk     di singgasana adalah syirik, saya condong untuk menafsirkan     sebagai pemerintahan lengkap dengan sarana, aparatur dan     peraturannya. Sebab jika kita mengatakan: itu keputusan Bina     Graha, hal ini tidak berarti bahwa gedung itulah yang     mengambil keputusan, melainkan pemerintah Indonesia yang     bertindak. Karenanya, maka saya lebih suka mempergunakan     katakata “Pemerintahan” (Allah) untuk mengartikan kata-kata     arsy.

6. Ma‘, air atau zat alir; karena dalam fase penciptaan alam     itu air yang terdiri dari atom oksigen dan atom-atom hidrogen     belum dapat berbentuk, maka saya memilih maknanya sebagai zat     alir. Dan karena pada saat itu isi alam semesta yakni radiasi     dan materi pada suhu yang sangat tinggi itu wujudnya lain     daripada yang kita dapat temui di dunia sekarang ini, maka     penggunaan istilah “sop kosmos” sebagai keterangan melukiskan     zat yang sangat rapat tapi dapat mengalir pada suhu yang amat     tinggi, tidaklah terlalu aneh.

 

Views All Time
Views All Time
1652
Views Today
Views Today
2
About Edy Methek 211 Articles
sampaikanlah ... ayat-ayat Allah

2 Comments on KURSI Allah …. ARSY (SINGGASANA) ALLAH AZZA WA JALLA ——————– -ayat-ayat al-Qur’an yang berisi konsep-konsep Kauniyah sangat bervariasi, tergantung pada pengetahuan mufassir tentang alam semesta itu sendiri. Untuk memberikan contoh yang nyata, kita dapat menelaah ayat-ayat berikut, Dan tidakkah orang-orang kafir itu mengetahui bahwa sama, [1] dan ardh [2] itu dahulu sesuatu yang padu, kemudian kami pisahkan keduanya (QS. al-Anbiya’: 30. Dan sama’ itu kami bangun dengan kekuatan dan sesungguhnya kamilah yang meluaskannya (QS. al-Dzariyat: 47). ——————- Seseorang yang hidup dalam abad 9 M akan mengatakan bahwa kata sama’ artinya langit; pengertiannya ialah bahwa langit itu adalah sebuah bola super raksasa yang panjang radiusnya tertentu, yang berputar mengelilingi sumbunya. Dan pada dindingnya tampak menempel bintang-bintang yang gemerlapan di malam hari. Bola ini dikatakan mewadahi seluruh ruang alam dan segala sesuatu yang berada di dalamnya. Ia merasa yakin bahwa persepsinya mengenai langit itulah yang sesuai dengan apa yang dapat diamati setiap hari, kapan pun juga. Bintang-bintang tampak tidak berubah posisinya yang satu terhadap yang lain, dan seluruh langit itu berputar-putar dalam satu hari (siang dan malam). ———————————- Orang yang berkecimpung dalam bidang sains, mereka mengatakan al-Qur’an sejalan atau cocok dengan sains, hasil karya pikir manusia, adalah suatu tuduhan yang tak berdasar. Apa yang telah saya lakukan di sini bukanlah pembenaran (justification) sains dengan al-Qur’an; karena ada beberapa konsepsi sains yang telah saya tolak, karena tidak sesuai dengan al-Qur’an. Dan tidak pula saya menarik al-Qur’an agar sesuai dengan sains. Patokan saya adalah kebenaran kitab suci umat Islam, dan apa yang bertentangan dengannya saya tolak. Dan bukankah justeru Allah swt sendiri yang mengungkapkan adanya gejala ekspansi kosmos dan radiasi gelombang mikro kepada para ilmuwan, untuk membimbing mereka dari kesesatan dalam memahami ciptaanNya, hingga para ilmuwan yang setia kepada tradisi umat Islam, yang salaf, memeriksa ruang-waktu (alam semesta) serta materi di dalamnya sesuai dengan perintah-Nya dalam surah Yunus 101 itu mendapatkan petunjuk ke arah yang benar seperti tercantum dalam surah Fushshilat 53, Akan Kami perlihatkan kepada mereka ayat-ayat Kami di segenap penjuru dan dalam diri mereka sendiri sehingga jelaslah bagi mereka itu bahwa ia (al-Qur’an) adalah yang benar. ——————— ayat-ayat al-Qur’an yang berisi konsep-konsep Kauniyah sangat bervariasi, tergantung pada pengetahuan mufassir tentang alam semesta itu sendiri. Untuk memberikan contoh yang nyata, kita dapat menelaah ayat-ayat berikut, Dan tidakkah orang-orang kafir itu mengetahui bahwa sama, [1] dan ardh [2] itu dahulu sesuatu yang padu, kemudian kami pisahkan keduanya (QS. al-Anbiya’: 30. Dan sama’ itu kami bangun dengan kekuatan dan sesungguhnya kamilah yang meluaskannya (QS. al-Dzariyat: 47). ——————- Seseorang yang hidup dalam abad 9 M akan mengatakan bahwa kata sama’ artinya langit; pengertiannya ialah bahwa langit itu adalah sebuah bola super raksasa yang panjang radiusnya tertentu, yang berputar mengelilingi sumbunya. Dan pada dindingnya tampak menempel bintang-bintang yang gemerlapan di malam hari. Bola ini dikatakan mewadahi seluruh ruang alam dan segala sesuatu yang berada di dalamnya. Ia merasa yakin bahwa persepsinya mengenai langit itulah yang sesuai dengan apa yang dapat diamati setiap hari, kapan pun juga. Bintang-bintang tampak tidak berubah posisinya yang satu terhadap yang lain, dan seluruh langit itu berputar-putar dalam satu hari (siang dan malam). ———————————-

  1. Menurut Prof. Baiquni :
    “Alam semesta yang berawal dari ”ketiadaan” sebagai gun- cangan vakum yang membuatnya memiliki energi yang sangat tinggi dalam singularitas bertekanan negatip. Vakum yang mempunyai kandungan energi luar biasa besar dan tekanan gravitasi negatip ini menimbulkan suatu dorongan eksplosif yang luar biasa besar keluar dari singularitas.”
    Seiring dengan mengembangnya alam semesta, materi dan radiasi di alam semesta menjadi semakin dingin. Karena suhu merupakan ukuran energi rerata (atau kelajuan rerata) partikel, pendinginan semesta memiliki pengaruh terhadap materi yang dikan- dungnya. Ketika alam semesta mendingin, karena ekspansi yang super cepat, suhunya merendah melewati 1.000 trilyun-trilyun derajat (coba bandingkan, misalnya dengan suhu reaksi fusi di matahari yang ”hanya” sekitar 5.500 derajat celcius), pada umur 10 pangkat minus 35 detik, terjadilah gejala ’lewat dingin’.
    Pada saat pengembunan tersentak, keluarlah materi dari bentuk energi yang mem- anaskan kosmos kembali menjadi 1.000 trilyun-trilyun (1 dengan 27 nol dibelakangnya) derajat. Namun, seluruh kosmos terdorong membesar dengan kecepatan luar biasa selama waktu 10 pangkat minus 32 detik. Ekspansi alam semesta yang luar biasa, menggelembung dengan tiupan dahsyat dikenal sebagai gejala inflasi.
    Selama proses inflasi ini, terdapat kemungkinan tak hanya satu alam saja yang muncul, tetapi beberapa alam, berapa jumlahnya?
    Dan masing-masing alam dapat memiliki hukum-hukumnya sendiri yang tidak perlu sama dengan hukum alam semesta yang kita tempati. Karena materialisasi dari energi yang tersedia yang pada akhirnya berakibat terhentinya inflasi tak terjadi secara serentak, maka di lokasi-lokasi tertentu terdapat konsentrasi materi yang merupakan benih galaksi-galaksi yang tersebar di seluruh kosmos.
    Jenis materi apa yang muncul pertama-tama di alam ini?
    Saat umur alam semesta mendekati seperseratus detik, isinya adalah radiasi dan partikel-partikel subnuklir. Pada saat itu, suhu kosmos sekitar 100 milyar derajat celcius. Campuran partikel dan radiasi yang sangat rapat serta bersuhu sangat tinggi itu lebih menyerupai ”fluida” daripada zat padat, sehingga kosmolog menamainya ”sop kosmos”.

    Nukleosintesis dan Shadow World
    Antara umur satu detik hingga tiga menit terjadi proses yang dinamai proses nuk- leosintesis yakni proses penggabungan inti-inti atom. Dalam periode ini, inti atom- atom ringan terbentuk sebagai hasil reaksi fusi nuklir. Saat, setelah umur alam semesta mencapai 700.000 tahun, elektron-elektron masuk dalam orbit mereka di sekitar inti dan bersama-sama inti membentuk atom sembari melepaskan energi radiasi; pada saat itu seluruh langit bercahaya terang-benderang dan hingga kini ”cahaya” ini masih dapat diamati sebagai radiasi gelombang mikro.
    Menurut perhitungan para ilmuwan kosmologi, alam semesta mempunyai sekitar sepuluh dimensi; yaitu, empat dimensi ruang-waktu yang kita hayati, dan enam dimensi lainnya yang tak kita sadari, karena ”tergulung” dengan jari-jari 10 pangkat minus 32 sentimeter yang berwujud sebagai muatan listrik dan muatan nuklir.
    Dimensi yang kita hayati adalah dimensi yang, katakanlah, ”terentang” sebagai ruang-waktu. Jika semua yang telah dirintis secara matematika ini memperoleh dukun- gan dari hasil ekperimen atau observasi, maka ada kemungkinan bahwa alam semesta yang kita huni ini mempunyai ”dunia kembaran”(shadow world ) yang sebenarnya ke- beradaannya di sekeliling kita, ia hanya dapat kita hubungi melalui medan gravitasi.
    Sumber : Miftachul Hadi Applied Mathematics for Biophysics Group Physics Research Centre, Indonesian Institute of Sciences (LIPI)

    ====================================

    Sejak penciptaan sampai suhu kosmos turun menjadi seratus juta-juta-juta-juta-juta derajat. Dalam tahap ini, seluruh kosmos yang terdiri atas ruang, materi, dan radiasi telah ditentukan interaksinya, sifat serta kelakuannya, pada waktu itu, segala macam interaksi antara materi dan radiasi dapat ditunjukkan sama kuatnya, yang menurut pengamatan Abdus Salam menampakkan diri sebagai simetri dengan menunjukkan pada bagian akhir ayat 3 surat Al-Mulk yang menyatakan sebagai berikut:

    Di dalam al-Qu’ran diinformasikan bahwa alam semesta diciptakan oleh Allah, dan prinsipnya sama dengan pendapat yang ketiga. Proses penciptaan alam semesta diawali dengan firman Allah Q.S. Al Anbiyaa’ (20): 30. Menurut Agus Mustofa (2003), ada 6 tahap penciptaan alam semesta, yaitu:
    =======================

    Tahap Pertama

    Q.S. Al Anbiyaa’ (21): 30

    “Apakah orang-orang kafir itu tidak tahu bahwa sesungguhnya langit dan bumi itu dulunya terpadu, lalu Kami pisahkan keduanya (dengan kekuatan). Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?”

    Dari ayat di atas dijelaskan jika dulunya seluruh benda-benda angkasa dan langit adalah sesuatu yang satu (terpadu/berimpit). Sesuatu itu disebut Sop Kosmos, yaitu cikal bakalnya alam semesta. Pada tahap ini, cikal bakal alam semesta itu berada dalam keadaan yang sangat labil disebabkan temperatur dan tekanan yang sangat tinggi. Zat yang terkandung di dalam Sop Kosmos itu tidak bisa didefinisikan sesuai dengan ragam zat yang ada sekarang. Bukan zat padat, zat cair, dan juga bukan gas, melainkan semacam kumpulan energi yang sangat berbahaya (ekstrim). Sebab semua material dan energi di alam ini dikompres dalam sebuah titik yang berukuran hampir nol, dimana ruang dan waktu berada di dalamnya. Ketika itu waktu belum bergerak dan ruang belum tercipta. Semuanya terdapat di dalam cikal bakal alam semesta yang berukuran Hampir Tiada. Bahkan ada yang berpendapat bahwa cikal bakal itu sebenarnya adalah sebuah “Ketiadaan”. Alam ini muncul dari “Tiada” menjadi “Ada” lewat sebuah ledakan maha dahsyat dimana sebelum itu ruang, waktu, materi, dan energi tidak ada, Yang ada hanyalah “Ketiadaan Mutlak”.

    Kenapa bisa terjadi ledakan yang maha dahsyat? Hal itu disebabkan karena Sop Kosmos tersebut dalam keadaan yang tidak stabil, sehingga akhirnya meledak dengan kekuatan yang maha dahsyat. Ledakan itu telah melontarkan materi, energi, ruang, dan waktu ke segala penjuru alam semesta hingga kini. Dari sinilah, awal waktu berjalan mulai dari nol. Ledakan yang maha dahsyat ini biasa kita kenal sebagai Teori Big Bang. Teori ini diperoleh dalam pengamatan teleskop Hubble, diketahui bahwa berbagai benda-benda angkasa semuanya bergerak menjauh. Artinya, karena benda-benda itu bergerak saling menjauh, maka mestinya dulu benda-benda itu saling dekat. Lebih dulu lagi, benda-benda itu semakin dekat. Dan pada suatu ketika, miliaran tahun yang lalu, semua benda angkasa tersebut berkumpul di satu titik yang sama (padu atau berimpit). Persis seperti yang telah dijelaskan oleh Allah dalam ayat di atas. Jadi setelah proses peledekan, alam semesta terus menerus mengembang hingga pada saat ini.

    Q.S. Adz-Dzariyat (51): 47

    “Dan langit itu Kami bangun dengan kekuasaan (Kami) dan sesungguhnya Kami benar-benar mengembangkannya”

    “Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang? “ (Q.S. Al-Mulk: 3).

    Dalam tahap ini, kandungan energi dan materi dalam alam semesta ditentukan jumlahnya.
    ———

    Tahap Kedua

    Sesaat setelah ledakan terjadi, pada detik pertama suhu alam semesta dari tak hingga turun menjadi 1010 derajat Kelvin. Ini sama dengan suhu di pusat matahari atau sama dengan suhu yang dihasilkan oleh bom hidrogen. Tidak ada material yang mampu bertahan terkena suhu setinggi itu.

    100 detik kemudian setelah ledakan, diperkirakan suhu alam semesta turun menjadi 109 derajat atau 1 miliar derajat Kelvin. Ini sama dengan suhu di bintang yang paling panas. Dan beberapa jam kemudian tercipta partikel-partikel elementer pembentuk alam semesta dan kemudian tercipta atom-atom bermassa rendah seperti Hidrogen dan Helium. Pada saat itu, alam semesta masih dalam bentuk gas (asap) panas yang hanya mengandung dua atom tersebut.

    Q.S. Fushilat (41): 11

    “Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: “Menjelmahlah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa”, keduanya menjawab: “Kami segera menjelma dengan suka hati”.”

    Tahap Ketiga

    Selama jutaan tahun kemudian, alam semesta tidak mengalami perubahan yang berarti. Akan tetapi terus menerus mengembang ke segala penjuru. Puluhan jenis unsur alam semesta pun tercipta. Ruang semesta semakin membesar dan waktu pun ikut bergerak maju.

    Tahap Keempat

    Selama kurun waktu miliaran tahun kemudian, terbentuklah benda-benda langit akibat pengelompokkan atom-atom dan molekul yang bersenyawa. Pada pembentukkan generasi pertama, terciptalah bintang-bintang atau gugusan bintang dari material yang memang hanya ada pada waktu itu, yaitu Hidrogen dan Helium.

    Hidrogen dan Helium ini masih tersisa di dalam matahari maupun bintang-bintang di alam semesta. Dan setiap saat terjadi perubahan 4 atom hidrogen menjadi 1 Helium sehingga menghasilkan panas jutaan derajat Kelvin. Dan kemudian, panas itulah yang menyebabkan planet-planet mengorbit di sekitar matahari, termasuk planet Bumi.

    Tanpa matahari, bumi tidak akan bisa memunculkan kehidupan. Jika suatu ketika matahari itu padam, bumi pun juga akan ikut mati. Dan matahari memang akan mati sekian juta tahun ke depan. Hal itu dikarenakan, matahari adalah sebuah tabung gas yang sangat besar, namun terus-menerus mengalami penurunan jumlahnya akibat terbakar setiap saat. Reaksi yang terjadi di dalam matahari itu disebut Reaksi Termonuklir atau Reaksi Fusi. Lama kelamaan atom Hidrogennya habis dan yang tersisa hanyalah atom Helium. Maka, berhentilah proses pembakaran di sana dan matahari pun padam.

    Matahari kita ini terbentuk sekitar 5 miliar tahun yang lalu. Dia termasuk matahari generasi kedua, karena di dalamnya ditemukan gas-gas yang massa lebih besar dari Hidrogen dan Helium. Sekitar 2% massa matahari ternyata mengandung Oksigen dan Karbon.

    Tahap Kelima

    Alam semesta terus menerus mengembang ke segala penjuru. Sehingga dalam ruang raksasa tersebut, tercipta ruang-ruang yang memiliki dimensi yang berbeda-beda. Dalam al-Qur’an, ruang-ruang tersebut biasa disebut langit. Ruang-ruang yang terbentuk berjumlah tujuh buah. Di mana ruang pertama memiliki dimensi 3 (langit pertama merupakan tempat bumi berada. Oleh karena itu, segala benda yang ada di dalam langit pertama, termasuk manusia disebut benda berdimensi 3), ruang kedua berdimensi 4, begitu seterusnya hingga ruang ketujuh berdimensi 9.

    Q.S. Ath Thalaaq (65): 12

    “Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pula bumi. Perintah Allah berlaku padanya, agar kamu mengetahui bahwasanya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan sesungguhnya Allah, ilmuNya benar-benar meliputi segala sesuatu.”

    Q.S. Al Mulk (67): 3

    “Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis, kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah sesuatu yang tidak seimbang?”

    Tahap Keenam

    Pada tahap ini, dikhususkan pada perkembangan-perkembangan yang terjadi di langit pertama (langit dunia). Di mana di langit pertama inilah tempat hidup manusia. Kenapa bisa demikian? Sebab dalam firman Allah, di langit pertama dihiasi dengan bintang-bintang yang indah. Lihat saja langit di atas kita, banyak bertaburan bintang-bintang yang indah bukan! Oleh karena itu, diambil kesimpulan bahwa bumi yang kita diami berada di langit pertama yang berdimensi 3. Jadi, semua makhluk yang ada di bumi adalah makhluk berdimensi 3.

    Q.S. Fushilat (41): 12

    “Maka Dia menjadikannya tujuh langit dalam dua masa dan Dia mewahyukan tiap-tiap langit urusannya. Dan Kami hiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang yang cemerlang dan Kami memeliharanya dengan sebaik-baiknya. Demikianlah ketentuan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.”

    Matahari dulunya berasal dari gas panas atau nebula yang berpusar. Di tengah pusaran itu terbentuk matahari. Sedangkan, di pinggir-pinggirnya terjadi pendinginan lokal yang lebih cepat daripada pusatnya. Akibat dari pendinginan itu, maka terbentuklah padatan-padatan yang kemudian terpental akibat gaya putar (gaya sentrifugal). Bagian yang terpental itu adalah cikal bakal planet-planet, termasuk planet bumi. Hal ini terjadi + 5 miliar tahun yang lalu.

    Q.S. Fushilat (41): 11

    “Kemudian Dia menuju kepada penciptaan langit dan langit itu masih merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi: “Menjelmahlah kamu keduanya menurut perintah-Ku dengan suka hati atau terpaksa”, keduanya menjawab: “Kami segera menjelma dengan suka hati”.”

    Sesuai dengan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa matahari tercipta terlebih dahulu daripada bumi, hal ini sesuai dengan al-Qur’an yang berbunyi:

    Q.S. An Nazi’at (79): 29-30

    “Dan Dia menjadikan malamnya gelap gulita dan menjadikan siangnya terang benderang. Dan bumi sesudah itu dihamparkan-Nya”

    Menurut Ir. Agus Haryo Sudarmojo (2008), pada ayat di atas, kata “terang” dan “gelap” disebutkan terlebih dahulu daripada kata “penghamparan bumi”. Hal ini mempunyai makna bahwa matahari diciptakan terlebih dahulu daripada bumi, mengingat adanya gelap dan terang terjadi karena adanya matahari.

    Alam semesta diperkirakan berumur lebih tua daripada bumi. Menurut al-Qur’an, perbandingan umur alam semesta dan bumi sebesar 6 : 2. Hal ini didasarkan pada ayat berikut:

    Q.S. As-Sajdah (32): 4

    “Allah-lah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy. Tidak ada bagi kamu selain dari pada-Nya seorang penolongpun dan tidak (pula) seorang pemberi syafa’at. Maka Apakah kamu tidak memperhatikan?”

    Q.S. Fushilat (41): 9

    “Katakanlah: “Sesungguhnya patutkah kamu kafir kepada yang menciptakan bumi dalam dua masa dan kamu adakan sekutu-sekutu bagi-Nya? (Yang bersifat) demikian itu adalah Rabb semesta alam””

    Dengan melihat perbandingan umur dari alam semesta dengan bumi, bagaimana dengan pendapat para ahli mengenai perbandingan tersebut? Menurut para pakar, umur alam semesta diperkirakan 13.7 × 109 tahun dan umur bumi diperkirakan 4.56 × 109 tahun. Sekarang, coba kita bandingkan umur alam semesta dengan umur bumi menurut para pakar tersebut:

    umur alam semesta : umur bumi

    13.7 × 109 : 4.56 × 109

    13.7 : 4.56 (masing-masing dibagi 2.283333)

    6 : 2

    Jadi semakin jelas bahwa perbandingan umur alam semesta dan bumi menurut al-Qur’an dan para ahli yaitu 6 : 2 tahun.

    Pada akhirnya hingga sekarang proses penciptaan alam semesta tersebut belum berhenti. Setiap saat, selalu ada bintang atau matahari yang tercipta. Sebagaimana juga, selalu ada bintang atau matahari yang padam. Demikian pula, selalu ada planet-planet yang tercipta dan mengalami kehancuran. Benda-benda angkasa jumlahnya hampir tak terhingga, diperkirakan sekitar 1080 partikel yang bisa teramati oleh para peneliti.

    Sumber:

    Mustofa, Agus. Ternyata Akhirat Tidak Kekal. Surabaya: Padma Press. 2003

    Mustofa, Agus. Terpesona di Sidratul Muntaha. Surabaya: Padma Press. 2004

    Sudarmojo, Ir. Agus Haryo. Menyibak Rahasia Sains Bumi dalam al-Qur’an. Bandung: Mizan Media Utama. 2008

  2. Telah banyak kitab yang ditulis ulama masyhur untuk menafsirkan ayat-ayat suci al-Qur’an –yang merupakan garis-garis besar ajaran Islam itu– dengan menggunakan ayat-ayat lain di dalam kitab suci tersebut, sebagai bandingan, dan dengan Sunnah Rasul sebagai penjelasan. Namun, dalam al-Qur’an sendiri, ciptaan Tuhan di seluruh jagad raya ini secara jelas disebutkan sebagai “ayat-ayat Allah”, misalnya dalam surah ‘Ali Imran 190 disebut, Sesungguhnya dalam ciptaan langit dan bumi, serta silih bergantinya malam dan siang, terdapat ayat-ayat Allah bagi orang-orang yang berakal (dapat menalar). Karenanya, maka sebagai padanan untuk mendapatkan arti ayat-ayat al-Qur’an yang menyangkut al-Kaun dapat digunakan juga ayat-ayat Allah yang berada di dalam alam semesta ini.

    Mengingat hal-hal tersebut di atas, maka tidaklah mengherankan apabila ketetapan dalam penafsiran ayat-ayat al-Qur’an yang berisi konsep-konsep Kauniyah sangat bervariasi, tergantung pada pengetahuan mufassir tentang alam semesta itu sendiri. Untuk memberikan contoh yang nyata, kita dapat menelaah ayat-ayat berikut,

    Dan tidakkah orang-orang kafir itu mengetahui bahwa sama, [1] dan ardh [2] itu dahulu sesuatu yang padu, kemudian kami pisahkan keduanya (QS. al-Anbiya’: 30. Dan sama’ itu kami bangun dengan kekuatan dan sesungguhnya kamilah yang meluaskannya (QS. al-Dzariyat: 47).

    Seseorang yang hidup dalam abad 9 M akan mengatakan bahwa kata sama’ artinya langit; pengertiannya ialah bahwa langit itu adalah sebuah bola super raksasa yang panjang radiusnya tertentu, yang berputar mengelilingi sumbunya. Dan pada dindingnya tampak menempel bintang-bintang yang gemerlapan di malam hari. Bola ini dikatakan mewadahi seluruh ruang alam dan segala sesuatu yang berada di dalamnya. Ia merasa yakin bahwa persepsinya mengenai langit itulah yang sesuai dengan apa yang dapat diamati setiap hari, kapan pun juga. Bintang-bintang tampak tidak berubah posisinya yang satu terhadap yang lain, dan seluruh langit itu berputar-putar dalam satu hari (siang dan malam).

    Apa yang kiranya dapat kita harapkan dari orang ini andaikata ia diminta memberikan penafsiran (bukan sekadar salinan kata-kata) ayat-ayat tersebut? Tentu saja ia akan memberikan interpretasi yang sesuai dengan persepsinya tentang langit, serta ardh yaitu bumi yang datar yang dikurung oleh bola langit. Dan mungkin sekali ia akan mengatakan bahwa ayat 30 surah al-Anbiya’ itu melukiskan peristiwa ketika Tuhan menyebutkan langit menjadi bola, setelah ia sekian lama terhampar di permukaan bumi seperti layaknya sebuah tenda yang belum dipasang. Dapat kita lihat dalam kasus ini bahwa konsep kosmologis dalam al-Qur’an, mengenai penciptaan alam semesta, yang dikemukakan orang itu sangatlah sederhana. Dan itu tidaklah benar, karena konsepsinya tidak mampu mengakomodasikan gejala yang dinyatakan ayat 4 surah al-Dzariyat.

    Sebuah langit yang berbentuk bola dengan jari-jari tertentu bukanlah langit yang bertambah luas. Apalagi kalau ia melingkupi seluruh ruang kosmos beserta isinya; tidak ada lagi sesuatu yang lebih besar daripadanya. Pada hemat saya, sesuatu konsepsi mengenai alam semesta yang benar harus dapat dipergunakan untuk menerangkan semua peristiwa yang dilukiskan ayat-ayat dalam kitab suci; ia harus sesuai dengan konsep-konsep kosmologis dalam al-Qur’an. Untuk mendapatkan konsepsi yang benar itu pada hakekatnya telah diberikan petunjuk sang pencipta misalnya dalam ayat 101 surah Yunus, Katakanlah (wahai Muhammad), Perhatikanlah dalam intighon apa yang ada di sama’ dan di ardh (QS. Yunus: 101). Dalam teguran ayat 1 dan 18 dalam surah al-Ghasyiyah, Maka apakah mereka itu tak memperhatikan onta-dalam intighon, bagaimana ia diciptakan. Dan sama’, bagaimana ia ditinggikan. (QS. al-Ghasyiyah: 1 dan 18). Serta dalam ayat 190 dan 191 surah Ali Imran, Sesungguhnya dalam penciptaan sama’ dan ardh, serta silih bergantinya siang dan malam, terdapat ayat-ayat bagi orang-orang yang berakal (dapat menalar). Yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk, atau dalam keadaan berbaring, dan pikirkan tentang penciptaan sama’ dan ardh, wahai Tuhan kami, tiadalah Engkau ciptakan ini dengan sia-sia; Maha suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa azab neraka. (QS. Ali Imran: 190 dan 191).

    Dengan diikutinya perintah dan petunjuk ini, maka muncullah di lingkungan umat Islam suatu kegiatan observasional yang disertai dengan pengukuran, sehingga ilmu tidak lagi bersifat kontemplatif belaka, seperti yang berkembang di lingkungan Yunani, tapi mempunyai ciri empiris sehingga tersusunlah dasar-dasar sains. Penerapan metode ilmiah ini, yang terdiri atas pengukuran teliti pada observasi dan penggunaan pertimbangan yang rasional, telah mengubah astrologi menjadi astronomi. Karena telah menjadi kebiasaan para pakar menulis hasil penelitian orang lain, maka tersusunlah himpunan rasionalitas kolektif insani yang kita kenal sebagai sains. Jelaslah di sini bahwa sains adalah hasil konsensus di antara para pakar.

    Kita ingat ayat 3, 4 dan 5 surah al-‘Alaq, Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah. yang mengajar dengan qalam. [3] Dia mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya. Penalaran tentang “bagaimana” dan “mengapa”, yang menyangkut proses-proses alamiah di langit itu, menyebabkan timbulnya cabang baru dalam sains yang dinamakan astrofisika, yang bersama-sama astronomi membentuk konsep-konsep kosmologi. Meskipun ilmu pengetahuan keislaman ini tumbuh sebagai akibat dari pelaksanaan salah satu perintah agama, kiranya perlu kita pertanyakan apakah benar konsep kosmologi yang berkembang dalam sains itu sejalan dengan apa yang terdapat dalam al-Qur’an. Sebab obor pengembangan ilmu telah mulai berpindah tangan dari umat Islam kepada para cendekiawan bukan Islam sejak pertengahan abad ke 13 sampai selesai dalam abad 17, sehingga sejak itu sains tumbuh dalam kerangka acuan budaya, mental dan spiritual yang bukan Islam, dan yang memiliki nilai-nilai tak Islami.

    Mari kita kaji sambil menelusuri perkembangan ilmu kealaman sejak akhir abad 19 hingga akhir abad 20, ketika ia berjalan sangat cepat, jauh melampaui kelajuannya dalam abad-abad sebelumnya, sejalan dengan kecanggihan instrumentasi yang dipergunakan dalam observasi dan matematika sebagai sarana komputasi. Kita akan menemukan bahwa pada tahap-tahap tertentu ia tampak tidak sesuai dengan ajaran agama kita, sedangkan dalam fase-fase lain menghasilkan kesimpulan yang sehaluan dengannya.

    Seseorang yang hidup pada akhir abad 19, yang telah mengetahui melalui kegiatan sainsnya, bahwa bintang-bintang di langit jaraknya dari bumi tidak sama, dan bahkan mampu mengukur jarak itu dan mengatakan berapa massanya, tak lagi akan mengatakan, langit itu sebuah bola super raksasa. Ia akan mengatakan, langit adalah ruang jagad-raya, yang di dalamnya terdapat bintang-bintang, sebagian diikuti satelitnya, dan ada bintang-bintang kembar dan gerombolan-gerombolan bintang dalam galaksi kita yang disebut Bimasakti. Karena konsep kosmologi yang berlaku waktu itu berasal dari Newton, ia akan mengatakan juga bahwa bola super besar yang mewadahi seluruh ruang kosmos itu tidak ada sebab baginya ruang jagad-raya ini tak berhingga besarnya dan tidak mempunyai batas.

    Sudah tentu konsep kosmologi sains abad yang lalu ini tidak sesuai dengan konsep al-Qur’an, karena tak dapat mengakomodasi peristiwa yang: dilukiskan ayat 30 surah al-Anbiya’ dan ayat 47 surah al-Dzariyat. Lebih dari itu bahkan bertentangan dengan ajaran agama kita; sebab alam semesta yang tak terbatas dan tak berhingga besarnya, dianggap tak berawal dan tidak berakhir. Dan kita akan melihat sepanjang pertumbuhan sains selanjutnya bahwa ide-ide semacam ini, yang mengandung konsepsi tentang alam yang langgeng, ada sejak dulu dan akan ada seterusnya, selalu timbul-tenggelam. (Karena itu, maka saya selalu menganjurkan agar umat Islam yang ingin mengejar ketinggalan mereka dalam sains dan teknologi akhir-akhir ini bersiap-siap mengadakan langkah-langkah pengamanan dengan meng-Islamkan sains, sehingga sains kembali dapat berkembang dalam kerangka sistem nilai yang Islami).

    Dari uraian di atas bahwa konsep kosmologi sains pada abad ke 19 gagal total dan sama sekali tak mampu menerangkan apa yang terkandung dalam dua ayat tersebut di atas. Padahal mereka baru merupakan sebagian saja dari ayat-ayat al-Qur’an yang berisi konsep-konsep kosmologi. Kita dapat juga mengemukakan beberapa ayat lainnya sebagai berikut,

    Dalam pada itu Dia mengarah pada penciptaan sama’, dan ia penuh dukhon [4], lalu Dia berkata kepadanya dan kepada ardh, Datanglah kalian mematuhi-Ku dengan suka atau terpaksa; keduanya menjawab: kami datang dengan taat (QS. Fushshilat: 11)

    Maka Dia menjadikannya tujuh sama’ dalam dua hari, dan Dia mewahyukan kepada tiap sama’ peraturannya masing-masing; dan kami hiasi langit dunia dengan pelita-pelita, dan Kami memeliharanya; demikianlah ketentuan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui. (QS. Fushshilat: 12)

    Allah-lah yang telah menciptakan tujuh sama’ dan ardh seperti itu pula (QS. al-Thalaq: 12)

    Allah-lah yang menciptakan sama’ dan ardh dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam hari, dan pada waktu itu pula bersemayam di arsy-Nya [5] (QS. al-Sajadah:4)

    Dan Dialah yang telah menciptakan sama’ dan ardh dalam enam hari, ada pun Arsy-Nya telah tegak pada ma’ [6] untuk menguji siapakah di antara kalian yang lebih baik amalnya (QS. Hud: 7)

    Sesungguhnya Allah menahan sama’ dan ardh agar jangan lenyap, dan sungguh jika keduanya akan lenyap dan tak ada siapa pun yang dapat menahan keduanya itu selain Allah; Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun dan Maha Pengampun (QS. Fathir: 41)

    Pada hari Kami gulung sama’ seperti menggulung lembaran tulis; sebagaimana Kami telah mulai awal penciptaan, begitulah Kami akan mengembalikannya; itulah janji yang akan kami tepati; sesungguhnya Kamilah yang akan melaksanakannya (QS. al-Anbiya’: 104)

    Sekarang mari kira cari pengertian yang terdapat dalam ayat itu. Kita telah melihat dari contoh-contoh yang diberikan, bahwa dengan bekal pengetahuan abad 19 saja seseorang tak mungkin memahaminya; meski ia seorang pakar yang ulung sekali pun. Sebab konsepsinya tentang alam semesta memang salah hingga tidak cocok dengan apa yang ada dalam al-Qur’an.

    Apa yang akan dikatakan oleh seorang kosmolog atau seorang fisikawan abad 20, jika ia ditanya tentang konsep kosmologi sains yang mutakhir yang dihasilkan penelitian para pakar? Secara garis besar, jawabnya kira-kira sebagai berikut: Konsepsi mengenai alam semesta ini sebenarnya mulai mengalami perubahan sejak tahun 1929 ketika Hubble melihat dan yakin bahwa galaksi-galaksi di sekitar Bimasakti menjauhi kita dengan kelajuan yang sebanding dengan jarak dari bumi; yang lebih jauh kecepatannya lebih besar, sehingga dalam sains terdapat istilah alam yang mengembang (expanding universe). Hal ini mengingatkan orang pada pacuan kuda; kuda yang paling laju akan berlari paling depan. Karena kelajuan dan jarak masing-masing galaksi dari bumi diketahui, tidak sulit untuk menghitung kapan mereka itu mulai berlari.

    Pada tahun 1952 Gamow berkesimpulan bahwa galaksi-galaksi di seluruh jagad-raya yang cacahnya kira-kira 100 milyar dan masing-masing rata-rata berisi 100 milyar bintang itu pada mulanya berada di satu tempat bersama-sama dengan bumi, sekitar 15 milyar tahun yang lalu. Materi yang sekian banyaknya itu terkumpul sebagai suatu gumpalan yang terdiri dari neotron; sebab elektron-elektron yang berasal dari masing-masing atom telah menyatu dengan protonnya dan membentuk neotron sehingga tak ada gaya tolak listrik antara masing-masing elektron dan antara masing-masing proton. Gumpalan ini berada dalam ruang alam dan tanpa diketahui sebab musababnya meledak dengan sangat dahsyat sehingga terhamburlah materi itu ke seluruh ruang jagad-raya; peristiwa inilah yang kemudian terkenal sebagai “dentuman besar” (big bang).

    Sudah barang tentu gumpalan sebesar itu tak pernah bergelimpangan di ruang kosmos; sebab gaya gravitasi gumpalan itu akan begitu besar sehingga ia akan teremas menjadi sangat kecil. Lebih kecil dari bintang pulsar yang jari-jarinya hanya sebesar 2 sampai 3 kilometer dan massanya kira-kira 2 sampai 3 kali massa sang surya, dan bahkan lebih kecil dari lobang hitam (black hole) yang massanya jauh melebihi pulsar dan jari-jarinya menyusut mendekati ukuran titik. Gambarkan saja dalam angan-angan, berapa besar kepadatan materi dalam titik yang volumenya nol itu jika selurnh massa 100 milyar kali 100 milyar bintang sebesar matahari dipaksakan masuk di dalamnya! Inilah yang biasa disebut sebagai singularitas. Jadi konsep dentuman besar terpaksa dikoreksi yaitu bahwa keberadaan alam semesta ini diawali oleh ledakan maha dahsyat ketika tercipta ruang-waktu dan energi yang keluar dari singularitas dengan suhu yang tak terkirakan tingginya.

    Para pakar berpendapat bahwa alam semesta tercipta dari ketiadaan sebagai goncangan vakum yang membuatnya mengandung energi yang sangat tinggi dalam singularitas yang tekanannya menjadi negatif. Vakum yang mempunyai kandungan energi yang luarbiasa besarnya serta tekanan gravitasi yang negatif ini menimbulkan suatu dorongan eksplosif keluar dari singularitas. Tatkala alam mendingin, karena ekspansinya, sehingga suhunya merendah melewati 1.000 trilyun-trilyun derajat, pada umur 10-35 sekon, terjadilah gejala “lewat dingin”. Pada saat pengembunan tersentak, keluarlah energi yang memanaskan kosmos kembali menjadi 1.000 trilyun-trilyun derajat, dan selurnh kosmos terdorong membesar dengan kecepatan luar biasa selama waktu 10-32 sekon. Ekspansi yang luar biasa cepataya ini menimbulkan kesan-kesan alam kita digelembungkan dengan tiupan dahsyat sehingga ia dikenal sebagai gejala inflasi.

    Selama proses inflasi ini, ada kemungkinan bahwa tidak hanya satu alam saja yang muncul, tetapi beberapa alam; berapa? duakah? tigakah? atau berapa? para ilmuwan tidak tahu. Dan masing-masing alam dapat mempunyai hukum-hukumnya sendiri; tidak perlu aturannya sama dengan apa yang ada di alam kita ini. Karena materialisasi dari energi yang tersedia, yang berakibat terhentinya inflasi, tidak terjadi secara serentak, maka di lokasi-lokasi tertentu terdapat konsentrasi materi yang merupakan benih galaksi-galaksi yang tersebar di seluruh kosmos. Jenis materi apa yang muncul pertama-tama di alam ini tidak seorang pun tahu; namun tatkala umur alam mendekati seper-seratus sekon, isinya terdiri atas radiasi dan partikel-partikel sub-nuklir. Pada saat itu suhu kosmos adalah sekitar 100 milyar derajat dan campuran partikel dan radiasi yang sangat rapat tetapi bersuhu sangat tinggi itu lebih menyerupai zat-alir daripada zat padat sehingga para ilmuwan memberikan nama “sop kosmos” kepadanya Antara umur satu sekon dan tiga menit terjadi proses yang dinamakan nukleosintesis; dalam periode ini atom-atom ringan terbentuk sebagai hasil reaksi fusi-nuklir. Baru setelah umur alam mencapai 700.000 tahun elektron-elektron masuk dalam orbit mereka sekitar inti dan membentuk atom sambil melepaskan radiasi; pada saat itu seluruh langit bercahaya terang benderang dan hingga kini “cahaya” ini masih dapat diobservasi sebagai radiasi gelombang mikro.

    Menurut perhitungan kami, alam semesta mempunyai dimensi 10; yaitu 4 buah dimensi ruang-waktu yang kita hayati, dan 6 lainnya yang tidak kita sadari, karena “tergulung” dengan jarij-ari 10-32 sentimeter yang bermanifestasi sebagai muatan listrik dan muatan nuklir. Dimensi yang kita hayati adalah dimensi yang, katakan saja, “terbentang” dan mengejawantah sebagai ruang-waktu. Kalau semua yang telah dirintis secara matematis ini mendapatkan pembenaran dari eksprimen atau observasi di alam luas, maka ada kemungkinan bahwa alam yang kita huni ini mempunyai kembaran (shadow world) yang sebenarnya berada di sekeliling kita, tapi tak dapat kita lihat; ia hanya dapat kita hubungi lewat medan gaya gravitasi sedangkan hukum alamnya tidak perlu sama dengan yang berlaku di dunia ini.

    Begitulah kira-kira uraian fisikawan itu. Sudah tentu apa yang dikatakan itu adalah hasil mutakhir kegiatan penelitian dan saling kaji antara para pakar dan merupakan konsensus. Selama perjalanan mencari kebenaran itu, sebenarnya sains telah mengalami penyelewengan-penyelewengan yang akhirnya terbongkar kesalahannya, karena tak cocok dengan kenyataan, dan mendapatkan pembetulan. Saya akan mengungkapkan beberapa saja yang relevan, sebagai contoh.

    Pertama, ketika persamaan matematis Einstein, yang dirumuskan untuk melukiskan alam semesta, dinyatakan oleh Friedman bahwa ia memberi gambaran kosmos yang mengembang, ia segera diubah oleh si-perumus agar sesuai dengan konsep kosmologi pada waktu itu; yaitu kosmos yang statis. Tapi langkah pembetulan itu mendapat tamparan, karena Hubble mengobservasi justeru jagad-raya ini berekspansi. Einstein mengalah dan kembali ke perumusannya yang semula yang melukiskan alam yang tak statis, tapi berekspansi.

    Kedua, ketika gagasan Gamow tentang dentuman besar yang menjurus pada konsep alam semesta yang berawal dikumandangkan beberapa kosmolog yang dipelopori Hoyle mengajukan tandingan yang dikenal sebagai kosmos yang mantap (steady state universe) yang menyatakan bahwa alam semesta ajeg sejak dulu sampai sekarang dan hingga nanti tanpa awal dan tanpa akhir. Namun terungkapnya keberadaan gelombang mikro yang mendatangi bumi dari segala penjuru alam secara uniform, oleh Wilson dan Penzias pada 1964, telah mendorong para pakar mengakuinya sebagai kilatan dalam alam semesta yang tersisa dari peristiwa dentuman besar. Dengan demikian maka konsepsi yang berawal lebih dikukuhkan.

    Ketiga, ketika dentuman besar tak dapat disangkal, beberapa ilmuwan mencoba mengembalikan keabadian kosmos dengan mengatakan, alam semesta ini berkembang-kempis (oscillating universe). Namun Weinberg menunjukkan kepalsuannya. Sebab alam yang berkelakuan seperti itu, meledak dan masuk kembali tak henti-hentinya tak berawal dan tak berakhir, entropinya besarnya tidak terhingga; suatu asumsi yang konsekuensinya tak didukung kenyataan. Kita lihat bahwa hasrat mempertahankan konsepsi alam semesta yang tak berawal (tak diciptakan) selalu menemui kegagalan, karena tak sesuai dengan kenyataan yang terobservasi.

    Bagaimana para fisikawan-kosmolog dapat mengatakan semuanya itu tanpa melihat sendiri kejadiannya? Sebenarnya mereka melihat dua gejala, yaitu ekspansi alam semesta dan radiasi gelombang mikro, yang mereka pergunakan untuk menelusuri kembali peristiwanya yang terjadi sekitar 15 milyar tahun lalu, seperti layaknya tim detektif yang ingin memecahkan sebuah misteri dengan menggunakan sekelumit abu rokok dan pecahan-pecahan gelas yang berserakan di sekitar tempat kejadian. Kalau para detektif itu cukup memakai penalaran logis saja, maka para pakar, di samping menggunakan pertimbanganpertimbangan rasional, harus melandasinya juga dengan pengetahuan sunnatullah, segenap peraturan Allah swt yang mengendalikan tingkah laku alam, yang dalam ayat 23 surah al-Fath dinyatakan memiliki stabilitas, sebagai sunnat-u ‘l-lah yang berlaku sejak dulu, sekali-kali kamu tak akan menemukan perubahan pada sunnatullah itu.

    Apakah para fisikawan-kosmolog mengetahui nasib alam itu pada akhirnya? Ada dua pandangan yang dianut dalam sains yaitu, pertama, alam semesta ini “terbuka,” sehingga ia akan berekspansi selamanya, dan kedua jagad raya ini “tertutup,” sehingga pada suatu saat ekspansinya akan berhenti dan alam kembali mengecil untuk akhirnya seluruhnya mencebur kembali dalam singularitas, tempat ia keluar dulu kala. Kapan? Mereka tak tahu. Sebab mereka tak mempunyai informasi berapa sebenarnya massa yang terkandung dalam alam ini; sebagian massa itu bercahaya, sebagian gelap, sedangkan sebagian lagi dibawa zarah-zarah yang disebut neutrino.

    Qaul yang pertama didasarkan pada kenyataan bahwa masa seluruh alam ini tak cukup besar untuk menarik kembali semua galaksi yang bertebaran, karena bintang-bintang yang bercahaya dan materi antar bintang, yang terobservasi pengaruhnya, hanya dapat menyajikan sekitar 20 persen saja dari gaya yang diperlukan, yaitu yang dinamakan gaya kritis. Sedangkan qaul yang kedua mendasari pernyataannya dengan adanya neutrino- neutrino yang mereka percayai membawa sebagian besar dari massa alam ini sehingga sebagai totalitas kekuatan gaya kritis itu akan terlampaui.

    Sekarang marilah kita gali konsep-konsep kosmologi dalam al-Qur’an, tidak dengan pengetahuan orang abad ke 9 atau ke 19 melainkan dengan pengetahuan seseorang dari abad 20. Saya akan menafsirkan ayat-ayat yang telah dicantumkan di atas, dan yang saya pilih di antara sekian banyak ayat yang mengandung konsep- konsep tersebut, sebagai berikut,

    Dan tidakkah orang yang kafir itu mengetahui bahwa ruang waktu dan energi-materi itu dulu sesuatu yang padu (dalam singularitas), kemudian kami pisahkan keduanya itu (QS. al-Anbiya’: 30)

    Dan ruang waktu itu Kami bangun dengan kekuatan (ketika dentuman besar dan inflasi melandanya sehingga beberapa dari dimensinya menjadi terbentang) dan sesungguhnya Kamilah yang m eluaskannya (sebagai kosmos yang berekspansi) (QS. al-Dzariyat: 47)

    Dalam pada itu Dia mengarah pada penciptaan ruang-waktu dan ia penuh “embunan” (dari materialisasi energi), lalu Dia berkata kepadanya dan kepada materi: Datanglah kalian mematuhi (peraturan)-Ku dengan suka atau terpaksa; keduanya menjawab: Kami datang dengan kepatuhan. (QS. Fushshilat: 11).

    Maka dia menjadikannya tujuh ruang-waktu (alam semesta) dalam dua hari, dan Dia mewahyukan kepada tiap alam itu peraturan (hukum alam)-nya masing-masing; dan kami hiasi ruang-waktu (alam) dunia dengan pelita-pelita, dan Kami memeliharanya; demikianlah ketentuan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui (QS. Fushshilat: 12)

    Allah-lah yang menciptakan tujuh ruang-waktu (alam semesta), dan materinya seperti itu pula. (QS. al-Thalaq: 12)

    Allah-lah yang menciptakan ruang-waktu dan materi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam hari, dan pada saat itu pula menegakkan pemerintahan-Nya (yang seluruh perangkat peraturannya ditaati oleh segenap mahluk-Nya dengan suka hati) (QS. al-Sajadah: 4)

    Dan Dia-lah yang telah menciptakan ruang-waktu dan materi dalam enam hari, sedang pemerintahan-Nya telah tegak pada fase zat alir (yaitu sop kosmos) untuk menguji siapakah di antara kalian yang lebih baik amalannya (QS. Hud: 7)

    Sesungguhnya Allah menahan ruang-waktu (alam semesta) dan materi di dalamnya agar jangan lenyap (sebagai jagad-raya yang terbuka), dan sungguh jika keduanya akan lenyap tiada siapa pun yang dapat menahan keduanya selain Allah; sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun dan Maha Pengampun (QS. al-Fathir: 41)

    Pada hari Kami gulung ruang-waktu (alam semesta) laksana menggulung lembaran tulis; sebagaimana Kami telah mulai awal penciptaan, begitulah Kami akan mengembalikannya; itulah janji yang akan kami tepati; sesungguhnya Kamilah yang akan melaksanakannya (QS. al-Anbiya’: 104).

    Demikian konsep-konsep kosmologi yang dapat digali dari al-Qur’an sebagaimana saya melihatnya selaku orang yang berkecimpung dalam bidang sains. Mengatakan bahwa apa yang telah saya lakukan ini sebagai usaha menarik-narik al-Qur’an agar sejalan atau cocok dengan sains, hasil karya pikir manusia, adalah suatu tuduhan yang tak berdasar. Apa yang telah saya lakukan di sini bukanlah pembenaran (justification) sains dengan al-Qur’an; karena ada beberapa konsepsi sains yang telah saya tolak, karena tidak sesuai dengan al-Qur’an. Dan tidak pula saya menarik al-Qur’an agar sesuai dengan sains. Patokan saya adalah kebenaran kitab suci umat Islam, dan apa yang bertentangan dengannya saya tolak. Dan bukankah justeru Allah swt sendiri yang mengungkapkan adanya gejala ekspansi kosmos dan radiasi gelombang mikro kepada para ilmuwan, untuk membimbing mereka dari kesesatan dalam memahami ciptaanNya, hingga para ilmuwan yang setia kepada tradisi umat Islam, yang salaf, memeriksa ruang-waktu (alam semesta) serta materi di dalamnya sesuai dengan perintah-Nya dalam surah Yunus 101 itu mendapatkan petunjuk ke arah yang benar seperti tercantum dalam surah Fushshilat 53, Akan Kami perlihatkan kepada mereka ayat-ayat Kami di segenap penjuru dan dalam diri mereka sendiri sehingga jelaslah bagi mereka itu bahwa ia (al-Qur’an) adalah yang benar.

Leave a Reply