Loading
WAKTU ……. Dipengaruhi KECEPATAN dan GRAVITASI ————————————— >> semakin CEPAT gerak BENDA mendekati atau meLEBIHi kecepatan CAHAYA = waktu AKAN dipercepat/accelerate time … dan AKAN melihat MASA DEPAN …. The FUTURE ——————————- semakin BESAR gaya TARIK dialami BENDA atau diberi GRAVITASI = WAKTU AKAN melambat/ time slows down… dan semakin besar gaya tarik /gravitasi pada benda .. AKAN bisa melihat MASA LALU …. The PAST ——————————- WALLAHUA’LAM ….. hanya Allah yang MAHA MENGETAHUI yang SEBENAR-BENARnya ——————————————————– “… Mereka berkata, ‘Mahasuci Engkau! Kami tidak memiliki pengetahuan kecuali yang Anda telah mengajari kami. Engkau adalah Mahatahu, Maha Bijaksana “. (QS. Al Baqarah, 32) ———————- | Islam dan Sains-Edy

WAKTU ……. Dipengaruhi KECEPATAN dan GRAVITASI ————————————— >> semakin CEPAT gerak BENDA mendekati atau meLEBIHi kecepatan CAHAYA = waktu AKAN dipercepat/accelerate time … dan AKAN melihat MASA DEPAN …. The FUTURE ——————————- semakin BESAR gaya TARIK dialami BENDA atau diberi GRAVITASI = WAKTU AKAN melambat/ time slows down… dan semakin besar gaya tarik /gravitasi pada benda .. AKAN bisa melihat MASA LALU …. The PAST ——————————- WALLAHUA’LAM ….. hanya Allah yang MAHA MENGETAHUI yang SEBENAR-BENARnya ——————————————————– “… Mereka berkata, ‘Mahasuci Engkau! Kami tidak memiliki pengetahuan kecuali yang Anda telah mengajari kami. Engkau adalah Mahatahu, Maha Bijaksana “. (QS. Al Baqarah, 32) ———————-

WAKTU ……. Dipengaruhi KECEPATAN dan GRAVITASI
—————————————
>> semakin CEPAT gerak BENDA mendekati atau meLEBIHi kecepatan CAHAYA = waktu AKAN dipercepat/accelerate of time … dan AKAN melihat MASA DEPAN …. The FUTURE
——————————-
semakin BESAR gaya TARIK dialami BENDA atau diberi GRAVITASI = WAKTU AKAN melambat/
time slows down… dan semakin besar gaya tarik /gravitasi pada benda .. AKAN bisa melihat MASA LALU …. The PAST
——————————-
WALLAHUA’LAM ….. hanya Allah yang MAHA MENGETAHUI yang SEBENAR-BENARnya
——————————————————–
“… Mereka berkata, ‘Mahasuci Engkau! Kami tidak memiliki pengetahuan kecuali yang Anda telah mengajari kami. Engkau adalah Mahatahu, Maha Bijaksana “. (QS. Al Baqarah, 32)
———————-
Waktu adalah persepsi, seperti bau atau sentuhan atau penglihatan, dan merupakan sarana untuk membandingkan satu momen dengan yang lain. Dan seperti persepsi lain, itu terjadi di otak dan muncul ketika entitas imajiner berbagai dalam otak dibandingkan. Sebagai contoh, ketika kita menyerang obyek suara tertentu dilepaskan. Suara yang sama dilepaskan ketika kita memukul lagi 5 menit kemudian. Satu membayangkan bahwa ada periode intervensi antara suara pertama dan kedua dan mengacu pada itu sebagai “waktu.” Tetapi kenyataannya adalah bahwa ketika ia mendengar suara kedua, yang pertama hanyalah ilusi dalam pikiran dan hanya ada di dalam nya memori.Kita peroleh persepsi dengan membandingkan waktu saat ini dalam memori seseorang dengan yang sekarang. Kalau bukan untuk itu proses perbandingan, tidak akan ada persepsi waktu.

hyper space 1

Waktu Perubahan Menurut perseptor
Relativitas waktu dapat dialami dengan jelas dalam mimpi. Bahkan jika kita membayangkan bahwa kita telah bermimpi selama berjam-jam, mereka-benar terjadi hanya dalam beberapa menit atau detik. Allah SWT mengacu pada ini di dalam Al Qur’an dalam kisah gua. Menurut Al-Qur’an, Tuhan kita menyimpan komunitas orang percaya, para sahabat gua, dalam keadaan tidur-seperti untuk sekitar 300 tahun. Ketika Dia kemudian membangunkan mereka, mereka pikir mereka hanya berada di sana selama ruang yang sangat singkat dan tidak dapat memperkirakan berapa lama mereka sudah tertidur. Hal ini dinyatakan sebagai berikut dalam Al Qur’an:

“Maka Kami tutup telinga mereka dengan tidur di dalam gua selama beberapa tahun. Kemudian Kami bangunkan mereka lagi, agar kita bisa melihat mana dari dua kelompok yang lebih baik akan menghitung waktu mereka tinggal di sana “(QS Al Kahfi, 11-12).

“Itu situasi ketika Kami bangunkan mereka agar mereka saling bertanya. Salah satunya bertanya, “Berapa lama Anda berada di sini?” Mereka menjawab, Mereka berkata, ‘Tuhanmu lebih mengetahui berapa lama Anda telah berada di sini “Kami telah di sini sehari atau setengah hari.’. Kirim salah satu nomor Anda ke kota dengan perak yang Anda miliki, sehingga ia dapat melihat makanan yang paling murni dan membawa Anda sebagian untuk dimakan. Tapi dia harus pergi tentang dengan hati-hati sehingga tidak ada yang sadar Anda, “(QS Al Kahfi, 19)

Contoh dari Al Qur’an menunjukkan bahwa pengetahuan kita tentang perjalanan waktu didasarkan pada acuan yang mengubah menurut orang mengamati mereka. Alasan mengapa seseorang berkata, “Saya 30 tahun” adalah bahwa informasi yang berhubungan dengan yang 30 tahun sudah menumpuk dalam otaknya. Kalau bukan karena memori, ia tidak akan mampu untuk memikirkan ruang intervensi waktu dan akan hidup dalam satu konstan

Kami pikir waktu yang selalu bergerak maju karena otak kita digunakan untuk seperti metode peristiwa memesan “momen.” . Faktanya adalah, bagaimanapun, bahwa ini adalah keputusan yang dibuat di otak, dan karena itu benar-benar relatif.

pesawat cepat balik muda

Waktu Telah Terbukti Secara ilmiah Jadilah Persepsi
Ini adalah Albert Einstein, yang dianggap sebagai ahli fisika terbesar abad ke-20, yang meluncurkan teori Menurut teori ini, yang dikenal sebagai teori relativitas “yang Relativitas Waktu.”, Waktu dan ruang persepsi. Dengan kata lain, tidak ada hal seperti waktu mutlak.
Cara kita memandang waktu dan ruang tergantung pada tempat kita dan bagaimana kita bergerak:

Passage of Time Mengubah Berdasarkan Efek Gravitasi:
Posisi tubuh mempengaruhi waktu. Menurut teori relativitas Einstein, waktu melambat di bawah pengaruh gravitasi. Dengan demikian, penumpang pesawat terbang di suatu tempat dengan gravitasi rendah akan menua dengan nanodetik beberapa tambahan pada setiap perjalanan. Fisikawan terkenal Stephen Hawking menjelaskan ini menggunakan contoh kembar:
“Pertimbangkan sepasang kembar. Misalkan salah satu kembar pergi ke hidup di puncak gunung sementara tetap lainnya di permukaan laut. Kembar pertama akan lebih cepat dari usia yang kedua. Jadi, jika mereka bertemu lagi, orang akan lebih tua dari yang lain “(Stephen Hawking, Sejarah Singkat Waktu, hal.54).

wormhole grav

Teori Einstein dan Hawking yang saat itu lebih lambat bisa dekat pusat gravitasi ini telah dibuktikan oleh percobaan yang dilakukan oleh ilmuwan Amerika.Sebuah roket pada ketinggian tinggi dan dua situs terpisah dengan medan gravitasi yang berbeda dipilih untuk percobaan pertama. Dua jam atom yang sangat sensitif, mampu mengukur getaran atom dipasang di dua lokasi, yang memiliki medan gravitasi yang berbeda karena ketinggian yang berbeda, dan sifat relatif dari waktu dikonfirmasi. Ruang lingkup penelitian hari ini telah meningkat dan relativitas telah diamati dalam kehidupan sehari-hari. Dua jam atom ratusan kali lebih sensitif dari yang asli yang digunakan untuk percobaan ini.Tapi itu tidak dua jam atom sensitif yang membedakan percobaan ini dari yang sebelumnya. Perbedaan ketinggian antara dua jam adalah 33 cm belaka.

Menurut hasil percobaan, yang diterbitkan dalam majalah Science Amerika pada tanggal 24 September, menjadi 33 cm lebih tinggi, dengan kata lain dua langkah lebih tinggi, menyebabkan waktu untuk lulus lebih cepat karena tekanan sedikit berkurang, dan seseorang yang berdiri di atas kedua langkah usia sedikit lebih cepat. Namun, karena Allah SWT tidak menciptakan fenomena ini sedemikian rupa untuk menghilangkan kebutuhan untuk kehendak bebas, perbedaannya hanya satu 90000000000 detik dalam jangka hidup dari 97 tahun, dan karena itu tak terlihat kepada siapa pun.
Kesimpulan dari temuan ilmiah diringkas secara singkat di sini adalah bahwa fakta bahwa waktu adalah persepsi sekali lagi telah dikonfirmasi. Fakta ini juga mengungkapkan ratusan tahun yang lalu dalam Al Qur’an. Ayat-ayat yang relevan berbunyi:
“… Sebuah hari dengan Tuhanmu sama dengan seribu tahun dalam cara Anda menghitung “(QS. Al Hajj, 47).

“Dia mengatur urusan dari langit ke bumi. Kemudian lagi akan naik kepada-Nya pada hari yang panjangnya seribu tahun dari cara Anda mengukur “(QS. As Sajdah).

“Para malaikat dan Roh naik kepadaNya dalam satu hari yang panjangnya lima puluh ribu tahun.” (QS. Al-Ma’arij, 4)

 Velocity {kecepatan gerak BENDA} dari sebuah Object Mempengaruhi Passage of Time:
Waktu berlalu lebih cepat atau lebih lambat tergantung pada kecepatan obyek dan posisinya (kedekatan dengan pusat gravitasi). Semakin obyek mempercepat (dekat dengan pusat gravitasi), semakin lambat pengaruh waktu di atasnya.Dengan kata lain, kontrak waktu dengan meningkatnya kecepatan; melewati lebih lambat, seolah-olah mendekati “berhenti” titik. Kita dapat memperjelas ini dengan contoh lain dari Einstein. Satu dari dua anak kembar pada usia yang sama tetap di Bumi sedangkan set lain dari pada dalam perjalanan ruang angkasa dengan kecepatan mendekati bahwa cahaya. Ketika orang yang masuk ke ruang kembali, kembarnya akan lebih tua dari dia. Alasannya adalah bahwa waktu berjalan lebih lambat untuk kembar yang bepergian dengan kecepatan tinggi di ruang angkasa. Kesimpulan bahwa Einstein tiba di tahun 1900-an telah dikonfirmasi oleh sebuah proyek NASA yang didukung.

NASA mengkonfirmasi klaim Einstein bahwa objek besar seperti waktu tikungan Bumi dan ruang sebagai mereka berputar di sekitar sumbu mereka sendiri dengan melakukan pengukuran menggunakan dua satelit yang mengorbit Bumi.Pada akhir penelitian, pengukuran dilakukan menunjukkan deviasi 2-meter tahunan dalam arah gerakan bumi dari orbit satelit ‘di sekitarnya. Dengan kata lain, satelit sedang didorong 2 meter ke luar dari orbitnya. Hal ini sesuai 99% dengan perhitungan Einstein tentang antarmuka waktu dan ruang.

Efek berbagai kecepatan obyek di perjalanan waktu diungkapkan oleh satelit NASA juga telah ditentukan dalam kehidupan sehari-hari oleh para peneliti NASA. Tampaknya ketika salah satu bergerak lebih cepat dari 32 km per jam, waktu berlalu lebih lambat.
Percobaan ilmiah tersebut membuktikan bahwa kita tidak pernah tahu bagaimana atau bahkan jika berjalannya waktu. Itu, pada gilirannya, menunjukkan waktu yang tidak memiliki realitas absolut, bahwa hal itu hanya persepsi. Fakta ini, dikuatkan oleh ilmu pengetahuan modern, waktu itu hanyalah sebuah persepsi psikologis dan bahwa hal itu dapat dirasakan berbeda tergantung pada peristiwa, lokasi dan kondisi yang berlaku, demikian terungkap dalam Al Qur’an:
“Pada hari Dia memanggil Anda, Anda akan menanggapi dengan memuji Dia dan berpikir bahwa Anda hanya tinggal di sini waktu yang sangat singkat.” (QS. Al-Isra ‘, 52)

Waktu sebuah Persepsi
Mari kita bayangkan kita duduk di ruang yang dirancang khusus untuk memiliki hanya satu jendela, dan bahwa kita menghabiskan waktu tertentu di sana. Ada jam dimana kita dapat melihat berlalunya waktu. Kita juga bisa melihat munculnya Sun dan mengatur berkala dari jendela itu. Ketika ditanya, setelah beberapa hari, berapa lama kita telah berada di kamar itu, jawaban yang kita berikan akan menjadi perhitungan berdasarkan informasi yang diperoleh dari melihat jam dan berapa kali matahari telah terbit dan terbenam. Sebagai contoh, kita menghitung kita telah berada di ruangan selama tiga hari. Tapi jika orang yang menempatkan kita di ruangan itu berkata, “Anda benar-benar telah di sini selama dua hari,” dan kemudian mengatakan bahwa Matahari yang kita lihat dari jendela itu sebenarnya diciptakan secara artifisial dan bahwa jam di ruangan yang khusus diciptakanberlari cepat, maka perhitungan kita sebelumnya akan menjadi tidak berarti.Contoh ini juga menunjukkan bahwa informasi kami tentang perjalanan waktu didasarkan pada acuan diri didasarkan pada persepsi.
time machne 1

Karena semua peristiwa ini tampaknya dilaksanakan dalam urutan tertentu, kita berpikir bahwa waktu selalu bergerak maju. Misalnya, pemain ski ski selalu ke bawah di atas gunung, tidak ke atas, atau setetes air selalu mengalir ke bawah jendela dan tidak sampai. Negara pemain ski di bagian bawah jalankan adalah masa depan, dan bahwa di puncak gunung adalah masa lalu. Tetapi jika semua informasi dalam ingatan kita mulai dimainkan mundur, seperti film rewinding, maka masa lalu akan menjadi negara di bagian bawah jalankan, dan masa depan akan menerapkan kondisi sebelum ia set off.
Allah SWT Apakah Unfettered oleh Ruang dan Waktu. Manusia Apakah Terikat oleh Ruang dan Waktu Karena Mereka Apakah Lemah

Waktu dan ruang tidak konsep mutlak, melainkan yang dengan awal dan yang diciptakan dari ketiadaan oleh Allah. Secara ilmiah telah membuktikan bahwa waktu adalah sebuah konsep yang relatif, bahwa tidak tetap dan tidak berubah dalam cara yang materialis diyakini selama ratusan tahun, dan bahwa itu adalah bentuk variabel persepsi. Dengan cara ini, telah benar-benar membantah klaim materialis “waktu mutlak dan alam semesta yang kekal.”

Allah SWT menciptakan “momen” di saat yang tak terhingga singkat, bersama dengan masa depan masa lalu dan tak terbatas kekal. Waktu diciptakan kemudian, bagi manusia. Allah, yang menciptakan ruang dan waktu, ini tentu saja tak terkekang oleh mereka. Allah menetapkan setiap saat dalam waktu dalam keabadian, dan kemudian menciptakannya. Itu adalah inti dari fakta “takdir” yang materialis begitu bingung untuk memahami. Segala sesuatu yang bagi kita yang telah terjadi di masa lalu atau akan terjadi di masa depan, termasuk dalam kemahatahuan dan kekuasaan Allah, yang tidak terbatasi oleh waktu dan yang menciptakannya dari ketiadaan.

buraq 1

Ilmu pengetahuan modern juga menegaskan kebenaran bahwa Tuhan kita diberitakan dalam Al Qur’an 1400 tahun yang lalu dan bahwa orang percaya telah percaya dengan segenap hati mereka. Ini sekali lagi menjadi saksi bahwa Al Qur’an adalah firman Allah.
“… Mereka berkata, ‘Mahasuci Engkau! Kami tidak memiliki pengetahuan kecuali yang Anda telah mengajari kami. Engkau adalah Mahatahu, Maha Bijaksana “. (QS. Al Baqarah, 32)

wallahua’lam

Berbagai sumber

 

Views All Time
Views All Time
1439
Views Today
Views Today
1
About Edy Methek 211 Articles
sampaikanlah ... ayat-ayat Allah

Be the first to comment

Leave a Reply